Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Kiasan Abah

Posted In: . By Hazwan Arif


Abah cakap, manusia kat dunia ni umpama buah kelapa yang melekat di pokok kelapa. Ada yang gugur masa muda, ada yang gugur bila dah tua, dan ada jugak yang dah tua tapi masih tak gugur-gugur.

Sama jugak macam manusia. Kita tak tahu apa yang akan berlaku lepas ni. Mungkin kita akan gugur awal seperti kelapa muda yang gugur selepas ditebuk tupai. Atau mungkin kita akan gugur lambat. Sebab itu hidup kita ni perlu merancang. Mungkin sebelum kita tua, pelbagai dugaan yang akan menimpa, sama seperti kelapa muda yang diserang tupai.

Oleh itu, sebelum kelapa dah nak busuk, tangkai dah hampir putus, sentiasalah merancang untuk masa depan. Jangan boros suka enjoy sana-sini. Belajar untuk berjimat dan jangan membazir. Kerana masa depan tidak pernah menjanjikan apa-apa.


Sambung Bacaan


Aku mula-mula tahu pasal Rojak Ayam Pak Lah ni kira-kira tahun lepas. Waktu tu aku ada terbaca satu blog, dia siap letak gambar. Tu yang buat aku terliur sesangat tu. Kemudian aku terlupa pasal rojak ni hinggalah aku sembang dengan Chief Nami pasal rojak ayam ni.

 Berdasarkan hasil google–lan aku di internet, Rojak Ayam Pak Lah merupakan salah satu tempat makan yang wajib dikunjungi kalau berada di Kuantan. Kedai rojak ni terletak di Taman Gelora, berhampiran pantai dimana airnya langsung tidak menunjukkan tanda-tanda gelora. Mitos agaknya.

Jadi dua minggu lepas, aku dan hosmet berkunjung ke sana untuk menikmati rojak ayam yang dikatakan sangat sedap tu. Di sana, ada banyak pilihan campuran rojak dan anda boleh memilih sendiri. Selain ayam, ada juga perut lembu, lempung, sotong dan juga udang. Dan tentunya harganya berlainan.

Namun sedikit kecewa kerana perut lembu dan paru sudah habis. Betul lah kata Chief Nami, kalau nak datang sini, kena pergi awal-awal. Kalau datang petang, tinggal sikit-sikit je.

Tapi dapat merasa Mee Rojak Ayam pun dah sedap bagi aku. Kuahnya memang terbaik. Tak macam kat kedai mamak luar UTP, kuah nya rasa sirap.

Tapi, aku masih tak puas hati tak dapat merasa Mee Rojak Ayam campur perut dan lempung lembu. Jadi sempena cuti Deepavali, hari ni aku sekali lagi pergi ke Taman Gelora bersama Zaza dan Wafiy.

Sambung Bacaan

Dah Ada Anak?

Posted In: . By Hazwan Arif



Tap! Tap! Tap!

Aku menimbang bola takraw seorang diri di luar rumah. Dah lama rasanya aku tak bermain bola takraw ni. Seingat aku, sebelum aku pergi praktikal dulu. Kira-kira dua tahun yang lepas.

Tap! Tap! Tap!

Susah betul nak menimbang bola takraw sekarang. Kalau dapat timbang tiga kali tu dah kira bernasib baik. Lagi pun kaki aku masih belum sembuh sepenuhnya selepas kecederaan dulu. Tak macam zaman first year dulu. Hari-hari aku main takraw. Setakat nak servis bola menjunam laju-laju, aku mampu buat. Kot. Tapi sakit pinggang sikit la. Kalo timbang bola takraw, kacang je bagi aku. Tapi takde la sampai seratus hihi

Tap! Tap! Tap!

Sambil main, aku usha kawasan sekeliling. Kalau ada jiran lalu, boleh jugak bertegur sapa. Dah sebulan lebih aku kat Bandar Damansara ni. Sorang jiran pun aku tak kenal haha. Tiba-tiba ada sorang brader lalu sambil menolak anak beliau yang diletakkan dalam kereta baby. Aku cuba-cuba buat mesra. Aku senyum dulu baru menegur.

Sambung Bacaan

Ayam Masak Merah Perisa Asam Jawa

Posted In: , . By Hazwan Arif



“Assalamualaikum. Mok, nok tahu gane ayang ni masok ke dok lagi?”

“Waalaikummussalam. Masok ayang ni dok lame pong. Die skejak-skejak je pahtu masok la..”

“Ooo, masok doh kot. Kuoh pon nok kering doh ni..”

“Masok doh la tu. Akak ar cepat..”

“Tapi rase masang sket. Terlebih air asang jawe kot..”

“Tamboh la gule sket. Mu letok banyok mane asang jawe?”

“Se sudu besor..”

“Astaghfirullah…”

“Hihihii...”



Sambung Bacaan

6 Tahun: Remaja & Dewasa

Posted In: , . By Hazwan Arif


Tahun 2007

Seorang remaja yang berusia hampir 18 tahun menapak ke dalam Chancellor Hall seperti orang asli masuk bandar. Dengan memakai kemeja putih bertali leher biru, serta keadaan fizikal yang nampak kurus tapi buncit didalam, remaja itu kelihatan sangat takut dan nerves.

Bila masuk, dia melihat ramai brader dan makwe bercakap dalam bahasa omputih yang langsung tak difahaminya. Yang dia tahu, hanya yes dan no. Sesekali dia mengangguk.

Pada masa itu, remaja itu masih ragu-ragu dengan kemampuan beliau untuk melanjutkan pelajaran di universiti tersohor itu. Disebabkan itu, pemergian beliau ke universiti itu dirahsiakan daripada pengetahuan orang. Dia takut, result SPM yang bakal keluar tak lama lagi tidak akan menyebelahinya.

2012


Sambung Bacaan

Tragedi Ipoh 2007

Posted In: , , . By Hazwan Arif

Ceria bukan main boleh minum Starbuck

Dalam pertengahan tahun 2007, pergi ke Bandar Ipoh pada hari cuti minggu merupakan kegilaan bagi budak foundation. Ok, aku tipu pasal kegilaan. Sebenarnya terpaksa sebab masing-masing takda kereta. Lagi pun waktu tu, aktiviti sewa-menyewa kereta ni masih belum berkembang.

Ada satu hari, kawan aku ajak pergi Ipoh Parade (IP). Jalan-jalan katanya. Aku sebagai budak foundation yang hilang arah hidup di bumi gersang Tronoh, terus mengikut tanpa banyak soal. Mananya tak hilang arah hidup, aku hanya ada MP4 sebijik sebagai peneman. Kalau ada laptop boleh jugak main Friendster dan Tagged.

Cakap pasal Tagged ni, aku paling suka part tekan YES atau NO. Macam cari jodoh je aku rasa wakaka. Ok, sambung cerita.

Dari Village 1, aku dan kawan-kawan yang lain berjalan ke pintu pagar UTP. Jaraknya ada lah dalam 15 minit kalau berjalan kaki sambil control macho. Selepas setengah jam menunggu, kami bergerak ke Ipoh dengan bas. Waktu bas lalu depan UTP ni tak tentu. Kadang-kadang cepat, kadang-kadang lambat. Tengok atas nasib lah.

Sambung Bacaan

Fasa Hidup Baru

Posted In: , . By Hazwan Arif

Ini lah tempat permainan aku yang baru. Selepas menghabiskan pengajian di UTP, aku berhijarah ke Gebeng. Tak puas lagi cuti nih!

Di sini banyak benda yang aku perlu belajar. Kadang-kadang aku rasa apa yang aku belajar kat UTP dulu adalah perkara yang biasa-biasa. Tak mencabar macam sekarang. Nasib baik brader-brader kat sini tak lokek dengan ilmu. Ditambah lagi dengan lawak berilmiah, lawak bodoh dan lawak lucah sikit-sikit, dapat jugak menceriakan suasana.

Tapi ada beberapa benda yang aku tak suka. Pertamanya, jalan dia tak best. Kedua, kualiti udara agak rendah. Dan ketiga, susah nak jumpa perempuan. Sampai makwe yang tak lawa pun boleh nampak lawa. Tandus punya pasal wakaka



Sambung Bacaan

Masa aku kat Penang dulu, setiap kali aku nak balik kampung, aku kena beli tikes bas kat Stesen Bas Sungai Nibong. Jaraknya adalah dalam 7 minit dari rumah sewa aku. Tu kalau naik motor la. Kalau jalan kaki atau benda lain, tu lain cerita pulak.

Tapi yang tak bestnya kat sini, setiap kali aku naik kat atas stesen bas untuk beli tiket, mesti brader-brader baju hijau akan datang untuk menyibuk. Tanya nak pergi mana dan tunjuk kaunter mana yang aku patut beli tiket. Aku jadi serabut sikit sebab diorang macam nak memaksa aku beli tiket kat kaunter yang diorang tunjuk. Aku sebagai customer macam susah nak buat pilihan.

Kalau cakap kurang ajar, takut diorang mengamuk. Akhirnya aku dapat satu idea.

Sambung Bacaan

5 Tahun 9 Bulan

Posted In: , . By Hazwan Arif


Datang seperti orang asing, pulang dalam keadaan terasing. 
Selamat tinggal UTP

Sambung Bacaan

Terengganu FA vs PBSNT || 2012

Posted In: . By Hazwan Arif


Kekalahan kepada pasukan ATM semalam menandakan berakhirnya cabaran pasukan Terengganu FA dalam Piala Malaysia 2012 dan sekaligus dalam kancah bolasepak Malaysia 2012.

Sebelum bermulanya musim 2012, pasukan Terengganu dikatakan antara pasukan yang mampu memecah dominasi pasukan yang semakin mantap, Kelantan dalam bolasepak Malaysia. Ditambah lagi dengan kepulangan tiga tonggak Harimau Muda serta senarai pemain yang sedia ada yang ramai diantaranya pernah bermain dengan pasukan kebangsaan, Terengganu dilihat semakin mantap disetiap posisi.

Namun sejak sebelum bermulanya musim 2012, pasukan Terengganu tidak pernah lekang dengan kontroversi. Semuanya bermula bila Irfan Bakti tidak menyambung kontrak dan membawa diri ke Selangor. Dan kehadiran Mat Zan Mat Aris yang tiba di Kuala Terengganu tidak sampai seminggu menimbulkan persoalan adakah Irfan Bakti telah disingkirkan oleh PBSNT secara halus?

Kontroversi berterusan dengan masalah pemain import dimana PBSNT kelihatan sangat lembab dalam menguruskan proses pencarian pemain. Hasil campur tangan Menteri Besar Terengganu, Dato’ Seri Ahamd Said akhirnya dapat menyelesaikan masalah ini setelah beliau dengan lantang mengkritik FAM berkenaan isu pemain import ini. Kemasukan Frokey Doe nampak berbaloi, tapi Biano kelihatan seperti satu pembaziran.

Sambung Bacaan

Pasca Aidilfitri 1433 Hijrah

Posted In: . By Hazwan Arif

macam terseksa je baby ni haha

Seminggu lagi masa yang perlu aku tunggu untuk menghabiskan sisa-sisa pengajian di UTP. Tapi perasaan aku mungkin tak macam orang lain. Ramai yang bersedih kerana akan berpisah dengan kawan-kawan seperjuangan. Tapi aku rasa biasa-biasa, kerana perasaan sedih tu aku dah tempuh dua semester yang lalu.

Sebenarnya aku baru sampai ke UTP pagi tadi, selepas 2 minggu beraya di rumah. Di saat pelajar UTP yang lain sudah pun memulakan final exam mereka, hosmet-hosmet sedang bertungkus-lumus untuk study, aku masih rilek-rilek. Lagi pun sem ni aku ada satu subjek je. So, stay calm and Oppa Gangnam Style keh3

Hari tu masa duduk kat rumah banyak kali jugak aku try nak update blog, nak cerita-cerita pasal raya, upload gambar raya sikit-sikit. Tapi baru tulis sikit, aku tiba-tiba hilang modal nak menulis. Kadang-kadang bila nak menulis, si comel aku datang nak tengok video ABC kat youtube. Terpaksa lah aku layan. Kalau tak layan mengamuk pulak. Dah la bekeng tak patut.

Sambung Bacaan

Puasa Dan Raya 1433 Hijrah

Posted In: . By Hazwan Arif


Sedang aku kusyuk scroll timeline Twitter, aku terperasan sesuatu. Ada orang tulis, ‘Salam 25 Ramadhan’. Terkejut jugak sebenarnya. Pejam celik pejam celik, makan kurma makan kurma, dah hampir ke penghujung rupanya Ramadhan kali.

Aku cuba renung balik, apa perubahan yang aku buat untuk kali ini. Kalau dibandingkan dengan tahun lepas, memang Ramadhan tahun ni agak menggembirakan sikit. Yela, tahun lepas dah la bertongkat. Bukak puasa sorang-sorang dalam bilik. Syahdu bro, kadang-kadang basah sikit kelopak mata.

Tapi kalau untuk tengok peningkatan dari amal ibadat, macam takda apa-apa pun. Memang aku makin rajin pergi surau. Tu pun sebab boleh berbuka free kat sana. Kalau tak, memang kat bilik je lah jawabnya.

Dan Ramadhan kali ni, aku rasa rezeki aku sangat murah. Hampir setiap hari aku dapat berbuka puasa secara percuma, kadang-kadang ada orang belanja, dan ada beberapa lagi yang aku taknak cerita. Rezeki keluarga dan kawan-kawan barangkali. Aku segan nak cerita, takut jadi riak hik3 

Untuk raya tahun ni, aku tak beli apa-apa pun. Baju Melayu pun aku recycle yang tahun lepas. Dan baju tahun lepas pun aku recycle yang dua tahun lepas. Nampak tak kat situ? Recycleception. Untung jugak jadi lelaki ni, tak payah fikir sangat pasal nak pakai baju apa. Bukan ada orang peduli pun. Tak macam perempuan, dua tiga bulan sebelum puasa dah sibuk tempah baju. Dah la berpasang-pasang. Tak termasuk baju dan seluar lagi. Kadang-kadang aku terfikir jugak, diorang tak risau ke yang saiz badan mereka akan berubah lepas ni? O_o

Untuk baju yang lain, aku tak beli jugak. Harap-harap bila sampai rumah nanti, abang dan kakak aku akan hulur baju baru sehelai dua. Aku bukan malas, bukan kedekut, tapi memang tak reti nak beli baju-baju ni. Lagi pun susah sket nak pergi shopping baju sekarang. Kalau ada isteri lain cerita la. Mesti tiap-tiap tahun kena pakai baju warna sedondon. Dan duit sang suami mengair laju seperti coklat dicurahkan ke ladang gandum. Hurm

Insyaallah esok, aku akan bertolak pulang ke kampung dengan menaiki bas Kesatuan. Doakan perjalanan aku dan penumpang yang lain selamat yer.

Balik kampung!! Wo wo wo balik kampung!
Sambung Bacaan

Nikmat Bau

Posted In: , . By Hazwan Arif


“Allahuakhbar..”

Imam sujud. Aku dan jemaah lain yang solat Jumaat pun turut sujud sekali. ‘Peh, busuk pulak bau lantai hari ni!’ – aku berbisik dalam hati. (kantoi solat tak kusyuk haha)

Selepas empat kali sujud, selepas imam memberi salam, selepas imam membaca doa, aku duduk termenung sambil memerhatikan jemaah yang bergerak keluar dari masjid. Ada yang aku kenal, ada yang aku tak kenal. Yang tak pernah nampak tu memang ramai.

Entah macam mana, tiba-tiba sesuatu terdetik dalam hati. Dan aku mula sedar, aku sepatutnya bersyukur kerana dapat menghidu bau lantai yang busuk tadi tu. Sekurang-kurangnya, deria bau aku masih ada. Cuba bayangkan kalau tuhan tarik deria bau ni, nak bau makanan yang sedap-sedap pun tak dapat.

Kalau kucing berak belakang katil pun komfem tak sedar kerana dah takleh bau. Cuba bayangkan, sedang aku menarik nafas dalam-dalam, tiba-tiba rumet kentut busuk tanpa aku dapat kesan. Tak ke bahaya tu. Sila-silap boleh pengsan sebab gas kentut banyak dalam paru-paru.

Jadi kepada kawan-kawan semua, belajarlah untuk bersyukur dengan segala apa yang kamu ada. Jangan banyak komplen dengan nikmat yang Dia berikan. Kerana Dia maha adil, semua yang diberikan olehnya adalah sama rata kepada manusia. Terpulang kepada kamu nak sedar atau tidak je.

Tiba-tiba aku rasa konklusi kat atas ni macam takde kaitan dengan isi yang aku tulis. Ke ada? Abaikan.



Sambung Bacaan

Lee Chong Wei || Olimpik 2012

Posted In: , . By Hazwan Arif


Kira-kira empat tahun yang lepas, aku duduk tercongok di kafe V4 bersama beberapa kerat rakyat Malaysia yang lain untuk menonton perlawanan akhir badminton sukan Olimpik. Dan keputusannya sangat mengecewakan bila Lee Chong Wei dengan mudah ditewaskan oleh Lin Dan. Aku ni bukan jenis manusia yang tidak dapat menerima kekalahan, tapi kalau boleh biarlah kalah dengan melawan. Bukan kalah dengan mudah.

Dan bila Lee Chong Wei menyuarakan keinginan untuk menebus kekecewaan di sukan Olimpik 2012, aku tersenyum sinis. Aku fikir, mungkin tahun 2012 Lee Chong Wei bukan lagi pemain nombor satu Malaysia. Mungkin Malaysia sudah ada jaguh lain yang boleh diharapkan. Dan Lee Chong Wei hanya pemain veteran yang menunggu masa untuk bersara.

Namun tekaan aku silap. Lee Chong Wei kembali lagi ke pentas Olimpik 2012 dengan semangat yang luar biasa dan juga bersama gelaran yang baru, iaitu Datuk Lee Chong Wei. Walaupun baru pulih daripada kecederaan, persembahan Datuk LCW sungguh meyakinkan. Dan seluruh rakyat Malaysia bergantung harap kepadanya untuk meraih pingat emas pertama Malaysia di sukan Olimpik dan seterusnya menikmati ais krim Baskin Robin.

Sambung Bacaan

Persimpangan Dilema

Posted In: . By Hazwan Arif


Kawan aku cakap, umur macam aku ni dikira sebagai ‘peak-time’ dalam membuat keputusan. Kerana dalam umur macam ni, banyak keputusan yang perlu diambil yang aku rasa pasti mempengaruhi keseluruhan hidup selepas ni.

Dalam keadaan macam ni, diri akan diselubungi dilema. Seolah-olah diri berada di satu persimpangan jalan yang ada banyak cabang. Takut tersilap pilih cabang, akan menyesal sepanjang hayat.

Hidup sebenarnya ada banyak peluang, ada banyak pilihan. Terpulang kepada kita untuk membuat keputusan walaupun bukan selalu kita diberikan pilihan. Kadang-kadang tak ada langsung. Tapi apabila ada banyak pilihan, aku rasa nak kejar semua. Tapi bila fikir-fikir balik, takut yang dikejar tak dapat, yang dikendong keciciran.

Tapi aku rasa aku dah buat pilihan. Walaupun pilihan dia hanya ada dua; terima atau tolak. Apa nak jadi, jadi lah. Lagi pun aku ni bukan jenis manusia yang suka menyesal lama-lama.

Oh ye, aku bukan cakap pasal nak memilih calon bini.
Sambung Bacaan

Malu Dengan Manusia

Posted In: . By Hazwan Arif


Pagi tadi aku bangun subuh agak lambat. Tapi aku tak pasti kalau pukul 6.40 tu dikira lambat atau tidak bagi anda. Keluar dari bilik, aku menuju ke bilik air. Di tengah-tengahnya ada dapur. Bila lalu je aku perasan, ada ramai brader berkopiah tengah berkumpul. Tapi aku tak cam muka sebab tak pakai spek, ditambah lagi dengan kepala masih mamai.

Aku terdengar ada orang baca quran. Aku syak, diorang sedah berusrah. Tiba-tiba aku rasa malu. Yela, ketika orang lain dah setel solat subuh, siap berusrah lagi, aku masih terkedek-kedek nak nak pergi ambil air sembahyang.

Habis solat, aku cuba muhasabah diri sorang-sorang; satu perkara yang jarang aku buat sebenarnya. Tiba-tiba aku terfikirkan sesuatu, kenapa kita cepat malu dengan manusia bila melakukan sesuatu kesalahan, tapi tak pernah malu dengan Allah bila melakukan dosa? Kenapa?

Kenapa orang tidak berasa malu bila beromen dalam semak beralaskan suratkhabar? Tapi bila kena tangkap tutup muka guna suratkhabar kerana malu? Kenapa?

Aku tinggalkan anda semua dengan persoalan itu. Pandai-pandai lah fikir sendiri. Nak huraikan panjang-panjang bukan orang nak baca pon. Ok, babai.



Sambung Bacaan

Ramadhan Datang lagi

Posted In: . By Hazwan Arif


Selamat menyambut bulan Ramadhan al-Mubarak aku ucapkan kepada anda semua yang sentiasa rajin menjenguk muka ke dalam blog ini. Semoga Ramadhan kali ini adalah yang terbaik untuk kita semua, walaupun aku tahu ramai yang semangat waktu awal puasa je. Bila dah nak raya, masing-masing sibuk nak masak biskut raya, beli baju raya, kemas rumah dan segala aktiviti berkaitan raya. Ye dok?

Harapan aku, semoga Ramadhan kali ini akan dapat dilalui dengan sempurna, tidak seperti tahun lepas dimana aku lebih banyak terperuk dalam bilik. Ok, sila layan video yang aku rakam kan pada tahun 2007 yang lalu. Sila tengok bawah. Ok, bye.

Sambung Bacaan

Minggu Kerjaya

Posted In: , . By Hazwan Arif



  • Sebenarnya aku nak letak tajuk TEC 2012 kat atas tu. Tapi kesian pulak bila orang yang masuk blog aku sebab nak tau pasal TEC, tapi akhirnya terbaca cerita yang mengarut dari aku. Nasib baik aku bukan giler trafik blog. 
  • TEC tahun ni tak macam dulu-dulu. Kalau dulu, bila ada TEC je aku akan melilau ke semua booth. Bukan nak tanya pasal kerja atau tambah ilmu, tapi mengutip souvenier yang diberikan seperti pen, beg kecik, keychain, lanyard dan macam-macam lagi. Tapi sekarang, dah matang sikit. Dah mula rajin isi borang nak mintak kerja, dah mula try walk-in interview. Tak dapat pun takpe, asalkan dapat pengalaman. Walaupun begitu, ada dua orang kawan aku, datang ke booth semata-mata nak makan kek hak3 
  • Hari pertama TEC, aku try interview kat sebuah company. Aku tak tahu tu company kecik atau besar. Namanya terpaksa aku rahsiakan. Aku di interview dalam bilik kecik dengan seorang perkerjanya, Mungkin bahagian Human Resource. Antara kami ada sebijik meja kecil dan atas meja sebelah kanan aku ada timbunan kertas, mungkin resume orang lain yang telah dihantar. Ketika aku sedang menjawab soalan yang ditanya, tiba-tiba datang seorang perempuan; putih, gebu, freehair; mengambil kertas di atas meja sambil mendada. Mungkin kerana kemeja yang agak ketat, ruang antara baju terbukak dan aku ternampak perkara yang tak sepatutnya. Tiba-tiba aku gagap. Aku lost. Bra corak harimau bintang tu benar-benar buat aku bingung. Dem!! 

Sambung Bacaan

Teman Pengganti - Black ft Malique

Posted In: . By Hazwan Arif


Lirik Teman Pengganti - Black ft Malique

Ketawa bersama
Menangis bersama
Ku bersumpah harap kita
Mati pun bersama

Sejak dua menjak ini
Makin kerap ku diganggu visi
Bila celik, juga bila mimpi
Aku nampak kau, tapi bukan aku yang di sisi
Dia membelaimu dengan izin dan permisi
Sentuhan katanya semuanya kau iakan
Sentuhan jari kau diamkan dan biarkan
Aku redha walau tidak ku damba
Walau hampa semuanya dah dijangka

Sambung Bacaan

Bila Menyukai Perempuan

Posted In: . By Hazwan Arif


Kawan aku, seorang perempuan ada berpesan,

"Kalau suka kat perempuan, bagitahu kat dia awal-awal. Jangan simpan lama-lama. Jangan nak tunggu perempuan bagitahu dulu. Sebab perempuan ni pemalu. Jangan harap lah dia nak bagitahu. Kalau lambat terlepas."

Lebih kurang macam tu pesan dia.

"Ok!"
Sambung Bacaan

Aku Harap Ini Yang Terakhir

Posted In: . By Hazwan Arif


Tangan kiri aku guna menongkat dagu. Tangan kanan cekap bermain-main dengan mouse sambil mata tertancap kaku pada skrin laptop. Ini lah rutin harian aku dalam cuti midsem yang bermula hari ini. Kalau tak cuti midsem pun aku macam ni jugak. Leka dengan dunia maya. Kadang-kadang main facebook. Kadang-kadang main twitter. Sesekali bukak series, tak sampai separuh cerita aku pause cerita dan mengulang step bermain twitter dari awal.

Ada dua sebab kenapa aku tak balik cuti midsem kali ini. Sebab pertama, aku dah balik rumah minggu lepas. Sebab kedua, aku mungkin akan balik rumah lagi minggu depan. Aku cakap, mungkin. Tak pasti lagi. Tapi aku rasa aku perlu balik. Perlu menyetelkan beberapa dokumen penting untuk bergelar orang kaya sementara, dan juga untuk menghadiri majlis perkahwinan Masitah, kawan sekolah rendah. Comel lotte leni hihi.

Aku harap, ni adalah cuti mid-sem terakhir aku di UTP. Aku taknak cuti-midsem yang lain dah. Serius, aku dah penat. Lagi penat bila tengok kawan-kawan yang dah bekerja tapi aku masih terperuk di sini.
Sambung Bacaan

Cerita Final EURO 2012

Posted In: , . By Hazwan Arif


Kira-kira 6 jam sebelum sepak mula, aku mengajak Ayim untuk menonton perlawanan akhir EURO 2012. Pada mulanya dia menolak, ada lab katanya. Namun dia termakan jugak dengan pujuk rayu aku. Lagi pun, EURO ni 4 tahun sekali je kan. Hari tu, dia jugak yang beria-ria nak ajak aku tengok EURO sama-sama.

Plan aku, nak bertolak ke kedai mamak sejam lebih awal. Sebab biasanya kalau lambat sikit kedai mamak akan penuh. Dia tak macam solat Jumaat, imam dah nak angkat takbir pun masih ramai yang terkedek-kedek berjalan dari kereta dan motor. Memang tak reti nak datang awal agaknya.

Kemudian, aku lompat atas katil dan kunci jam kat henfon. Aku set alarm berbunyi tepat-tepat pukul satu. Malam tu aku nekad nak menyokong Itali kerana aku terlalu anti dengan Sepanyol yang mempunyai ramai peminat dan juga ramai pemain Barcelona. Bagi aku pasukan Itali adalah penyelamat, sama seperti final World Cup 2006 dimana mereka menumbangkan Perancis yang juga pasukan yang aku benci dari kecik. Kenapa? Cuba baca balik sejarah World Cup 1998.

Dan aku terlelap.

Sambung Bacaan

Atok Bukit Keledang

Posted In: , . By Hazwan Arif


Cuba tengok gambar aksi lelaki kat atas ni. Agak-agak berapa umur dia? 50 tahun? 60 tahun? Salah! Umur lelaki ini telah menjangkau 71 tahun. Siapa lelaki ni? Dia adalah seorang lelaki yang aku dan kawan yang lain jumpa ketika memanjat Bukit Keledang dua hari lepas. Dia bahasakan diri sebagai Atok.

Bila mendengar cerita daripada Atok ni, kadang-kadang rasa malu dengan diri sendiri. Bayangkan ketika berumur 68 tahun, dia mampu menjejakkan kaki ke puncak Gunung Kinabalu. Lebih menarik, dia tidak mengupah sesiapa untuk menggalas beg beliau. Semuanya dibawak dengan kudrat sendiri. Power sungguh.

Aku dan kawan yang lain cuba bertanya bagaimana cara dia menjaga kesihatan. Maka Atok ini pun bercerita.

Sambung Bacaan

Jerebu Ikan Singgang

Posted In: . By Hazwan Arif


Dunia siang di Tronoh semakin kelabu. Jerebu yang melanda pantai barat semakin menunjukkan belangnya. Tengok makwe UTP dari jauh pun susah nak cam. Benda-benda macam ni la yang aku lemah. Aku anti dengan asap. Juga anti dengan habuk. Sama seperti aku anti dengan asap rokok  yang dihembus busuk oleh sang perokok. Jerebu yang melanda ini membuatkan tekak aku perit dan dahaga. Batuk. Mata aku cepat letih. Mengantuk dan layu. Hidung aku tersumbat, seakan-akan ada habuk melekat di sekitar dinding lubang hidung. Bila keadaan jadi macam ni, aku rasa nak pulang ke kampung. Di Terengganu. Menghirup udara segar yang tidak pernah jerebu. Angin pantai yang selalu bertiup. Dan menikmati makan malam berlaukkan singgang ikan ayer bercampur durian. Sedap! Try lah.
Sambung Bacaan

Buku Bolasepak Malaysia

Posted In: , . By Hazwan Arif

Lapan bulan yang lalu, ketika duit dalam wallet sedang mengembang, aku telah mengorder dua biji buku perihal bolasepak hasil karya pengulas bolasepak tersohor di Malaysia, Lucius Maximus. Kira-kira selepas dua minggu, hanya sebijik je buku yang sampai iaitu buku Cerita Malaysia Tidak Ke Piala Dunia.

Dan selepas 8 bulan, buku yang ke dua pun sampai iaitu Cerita Piala Dunia. Kira-kira 3 4 hari lepas. Nakal betul Abang Dubook ni buat kerja. Takpe, dapat jugak mengisi waktu bosan aku di UTP ni.

Cerita Malaysia Tidak Ke Piala Dunia 


Buku Cerita Malaysia Tidak Ke Piala Dunia mengisahkan tentang kegagalan skuad Harimau Malaya untuk layak ke Piala Dunia sejak tahun 1970. Sebelum 1970, Malaysia tidak pernah mencuba untuk ke Piala Dunia.

Setiap pusingan kelayakan diolah dengan secara terperinci, termasuklah tentang persediaan, latihan, pemilihan pemain dan juga ulasan perlawanan dalam pusingan kelayakan. Dan setiap fakta yang dikemukakan dan petikan kata-kata jurulatih memantapkan lagi buku tulisan pengasas Sokernet ni.

Dan berdasarkan penulisan beliau, dapat aku bayangkan betapa lemahnya pentadbiran FAM dalam menguruskan bolasepak Malaysia. Kalau anda baca, mungkin anda turut sama-sama mencarut kat FAM.


Sambung Bacaan

Sushi King RM3 di AEON Station 18

Posted In: , . By Hazwan Arif


Tahukah anda, setiap kali aku lalu depan mana-mana kedai sushi, pasti kepala aku terjenguk-jenguk ke dalam kedai. Sesekali melirik manja. Bukan apa, dan 23 tahun aku hidup, tak pernah lagi rasanya aku masuk ke dalam kedai sushi ni. Terbayang jugak dalam kepala rasa sushi ni macam mana. Orang cakap rasa macam makan ikan mentah. Tapi aku tak percaya.

Tengah hari tadi selepas lunch, seorang kawan mintak tolong untuk cari dan pinjamkan kad keahlian Sushi King dari mana-mana pelajar UTP. Katanya Sushi King di AEON Station 18 ada promosi sekarang. Katanya lagi, setiap piring sushi yang sebelum ni berharga antara RM4 hingga RM5 diberi diskaun menjadi RM3. Aku tak tahu mahal ke murah sebab aku tak pernah makan pun sebelum ni haha. Sila tengok gambar bawah.

Sambung Bacaan

Awang Bersarapan

Posted In: , . By Hazwan Arif


Awang bangun pada waktu pagi itu dengan perasaan luar biasa. Tidak pernah rasanya dia berperasaan macam tu. Bunyi kicau burung pada waktu pagi menyerikan lagi harinya di saat hatinya masih sepi tiada berpenghuni.

Tiba-tiba perut Awang berbunyi seperti cengkerik, tandanya ia meminta untuk diisi. Awang memandang ke atas meja studynya. Masih ada baki roti yang dibelinya beberapa hari lepas. Entah bila tamat tempohnya pun Awang tak tahu. Awang ni memang jenis tak kisah sangat pasal tarikh luput roti. Yang penting selagi belum berkulat dia akan makan. Jangan membazir katanya.

Awang memanaskan air dalam boiler. Kemudian dia menghala kearah peti sejuk di dapur untuk mengambil susu pekat manis cap Marigold. Susu cap Marigold merupakan susu paling murah yang dijual di Kedai Rahmath. Awang menuangkan susu yang agak pekat dan sejuk itu dengan susah payah kerana lubang yang ditebuk amatlah kecik. Sesekali Awang mengoncang-goncang tin susunya untuk memaksa susunya keluar.

Sambung Bacaan

Sebelum ni aku selalu ternampak gambar kawan-kawan bermain Laser Tag di Facebook. Terlintas jugak dalam hati, Laser Tag ni amende sebenarnya. Dan akhirnya, beberapa orang kawan telah mengajak aku untuk merasai sendiri pengalaman bermain Laser Tag di Ipoh. Apa lagi, aku pun follow la.

Laser Tag ni apa? Laser Tag ni merupakan satu game dimana player akan memakai jaket elektronik yang bersambung dengan sebuah pistol laser. Dan game ini dimainkan dalam satu kawasan yang penuh dengan smoke dan mempunyai tempat persembunyian. Ala-ala main paintball jugak la.

Sambung Bacaan

Hakikat Ujian Daripada-Nya

Posted In: . By Hazwan Arif

Merungut itu sifat manusia. Merungut dan mengeluh itu merupakan sifat biasa bagi sesetengah manusia apabila ditimpa musibah, masalah atau bala. Dan kadang-kadang perkara-perkara ini membawa manusia menjadi seorang murung dan sedih. Ada yang tidak henti-henti menyalahkan takdir atas segala musibah yang melanda. Mereka tidak mampu menerima bahawa segala yang terjadi adalah di atas kehendak Allah SWT. Ada yang lebih teruk, mencabut nyawa sendiri kerana hilang arah apabila diuji sedemikian rupa.

Kesedihan juga merupakan salah satu ujian daripada-Nya. Kadang-kadang kita sendiri tak tahu kenapa kita rasa sedih. Ia datang dengan sendirinya. Kadang-kadang kita sedih terhadap sesuatu perkara yang menimpa, yang mungkin bagi orang lain itu hanyalah perkara biasa.

Dan memang menjadi lumrah bagi manusia. Apabila ditimpa masalah dan kesedihan mereka akan mencari-cari cara untuk menghilangkan segala masalah yang melanda. Dan biasanya hati sebegini lah yang dekat kepada Nya. Akan mula mengingati-Nya. Seorang kawan pernah pesan, apabila kita mendapat ujian daripada-Nya, itulah adalah tanda Dia rindu kepada kita. Dia nak kita dekat kan diri kepada Dia.

Ujian-ujian sebegini adalah satu cara Allah mendidik manusia. Dia nak kita buang ego kepada Dia dan selamatkan kita dari sifat takabur dan sombong terhadap pencipta. Dia nak kita tunduk kepada Nya dengan penuh rasa rendah diri dan sedar bahawa kita hanyalah hamba yang hina. Dan dengan ujian-ujiannya jugalah, kita akan dijauhkan daripada azab neraka.

Sebab itu, kadang-kadang aku kata segala ujian, segala kesedihan yang melanda, adalah satu nikmat daripada Dia. Bersyukurlah. Usah mengeluh, selalu lah berdoa akan diberikan kekuatan ketika menerima ujian dan dipermudahkan segala urusan. Dan juga mohon supaya dicukupkan segala kekurangan yang ada pada diri.

***** 

Sebenarnya apa yang aku tulis merujuk kepada diri sendiri. Kadang-kadang aku lupa dan lalai segala nikmat yang ada hanyalah sementara. Bila dah susah baru nak dekatkan diri kepadanya. Masalah tipikal bagi umat Islam. Herm, gua rasa malas betei sekarang nak solat berjemaah.

p/s: betul ke tak apa yang aku tulis ni?
Sambung Bacaan



Pukul 9 pagi, aku sampai ke lobi Lapangan Terbang Sultan Mahmud. Kelihatan beberapa saudara-mara aku sudah sampai disana, berkumpul di tepi tiang dan berborak dengan mesra. Aku perhatikan keadaan di lobi, agak cantik. Terdapat sekumpulan lelaki baju merah. Aku cam siapa mereka. Mereka ni adalah pemain bolasepak Sarawak yang mengikat pasukan Penyu dalam saingan Liga Super semalam.

Aku pandang kawasan sekeliling lagi. Sejak lapangan terbang ini diubah suai, tak sampai lima kali pun aku masuk ke dalam ni. Kalau masuk pun sebab nak cucuk duit kat mesin ATM. Tapi tu dah lama. Sekarang aku boleh cucuk duit sama ada kat Pasaraya Sabasun ataupun kat stesen minyak Shell yang baru dibuka. Lagi dekat.

Tapi kali ni aku datang bukan nak cucuk duit tapi sebab nak menghantar nenek, dua ibu saudara dan juga kakak aku yang ingin mengerjakan umrah di Tanah Suci Mekah dan Madinah. Selepas bersalam dengan semua orang, aku sempat berborak-borak sambil mengambil gambar kenang-kenangan.

Tiba-tiba aku perasan ada seorang lelaki tercegat di belakang aku. Berpakaian seperti orang kampung biasa. Dia tersenyum, aku balas balik senyuman dan menghulurkan tangan.

“Kenal tak ni sape?”  tegur lelaki tu memulakan bicara.

Sambung Bacaan

Setahun Lebih

Posted In: . By Hazwan Arif

Arwah pakai baju kaler putih. Aku hanya pemain import waktu ni.
Kira-kira dua minggu selepas aku keluar dari hospital, keluarga arwah Khairul Hakimi datang menziarah. Dengan membawa satu tin biskut di tangan, mereka datang dengan raut wajah yang masih dalam kesedihan. Sebelum pulang, mereka ada pesan, kalau ada masa datang lah ke rumah mereka.

Akhirnya selepas setahun lebih peristiwa itu berlalu, aku pergi menjenguk diorang. Aku pergi ke rumah arwah bersama Eju. Amir Ber pun ada jugak kerana rumah dia dekat dengan rumah arwah iaitu di Kepong. Bukan Bukit Kepong ye.

Duduk bersembang dengan ayah dan ibu arwah, sebak jugak sebenarnya. Tapi terpaksa ditahan. Yela, bila mendengar cerita-cerita tentang arwah daripada ibu bapanya sendiri. Aku dapat rase betapa rindunya mereka terhadap anak mereka yang paling kurang karenah dalam keluarga. Ditambah lagi dengan peristiwa yang berlaku sebelum kematian arwah dan juga semasa hari pengebumian buat aku sedih, kagum dan juga malu dengan diri sendiri.

Sambung Bacaan

Cerita Kawan

Posted In: . By Hazwan Arif

Duduk di meja bulat bersama hosmet lama membuka pelbagai cerita. Sambil ditemani segelas air buah campur gelas sederhana dan sepinggan keropok lekor, perbualan makin rancak. Sekurang-kurangnya kepulangan roomate lama ke Terengganu, Mus'ab dapat mencerahkan segala kekeliruan yang berlaku.

Kekeliruan apa? Itu rahsia.

Mus'ab dah kurus. Dah tak buncit macam dulu dah. Busy sangat agaknya. Eju jugak maintain, masih menunggu surat tawaran seperti yang sudah dijanjikan. Moga-moga cepat dapat kerja.

Tadi dapat jugak sedikit berita tentang kawan-kawan yang dah grad ni terutamanya kawan-kawan rapat. Ada yang dah lama start bekerja, ada yang jadi driver sementara, yang jadi CEO syarikat burger pun ada, yang dah nak tetapkan tarikh kahwin pun ada dan ada jugak yang masih bermain game kat rumah haha. Menunggu panggilan Petronas katanya.

Gua tumpang gembira mendengar kisah-kisah mereka semua ni. Tak sabar untuk menjadi seperti mereka, kerja cepat-cepat dan kahwin! Woot woot!!

Jeles? Ada la sikit keh3
Sambung Bacaan

Aku Kat Rumah

Posted In: . By Hazwan Arif

Aku kat rumah sebenarnya, di Terengganu. Sedang mencari ketenangan selepas berhempas-pulas di minggu peperiksaan. Ceh, padahal duk main facebook dan twitter hari-hari. Kadang-kadang teringin jugak nak menulis, lebih-lebih lagi berkenaan isu-isu yang melingkari kita sejak kebelakangan ini. Tapi malas walaupun semuanya sudah berada dalam kepala.

Sekarang aku perlu menyetelkan semua perkara yang patut aku setelkan sebelum berangkat pulang ke UTP pada minggu depan. Kalau berjaya, alhamdulillah. Ringan sikit beban  kat kepala.

Bosan jugak sebenarnya duk rumah ni, lebih-lebih lagi bila nilai baki duit dalam bank semakin mengecil nilainya. Jadi langkahan kaki jugak agak terbatas.

Oh, ye. Aku dapat interview untuk jadi cikgu tusyen sementara di kawasan luar UTP. Agak-agak aku ni mampu ke tak eh? Cakap pun berterabur. Risau jugak, takut anak murid tak faham pulak bila aku mengajar nanti. haha

Kepada mereka yang masih berada di UTP, selamat menghabiskan exam dengan tabah. Ok, bai.
Sambung Bacaan

Harapan

Posted In: , . By Hazwan Arif

Bila lagu ini terpasang, fikiran bagai melayang-layang. Terasa diri ini berada dalam dorm Umar, duduk atas kerusi plastik mengadap tingkap yang terbuka luas. Terbayang saat-saat membelek buku latihan Biologi kulit merah ketika teman yang lain masih enak dibuai mimpi sambil diselimuti angin sejuk pada waktu pagi Jumaat. Sambil-sambil mendengar radio Era daripada radio buruk yang entah siapa yang punya.

Bila lagu ini terpasang, lekas-lekas aku menyalin lirik di belakang kulit buku. Dan peristiwa itu, suasana itu, perasaan pada waktu itu kembali dirasai bila lagu ini terpasang pada saat ini. Mungkin benar lagu adalah salah satu medium untuk menyimpan memori. Ok, tiba-tiba gua rindu MRSM KT.

Sambung Bacaan

Final Exam ke - 10

Posted In: . By Hazwan Arif


Tak pernah lagi rasanya aku tampal jadual exam dalam blog ni. Tak macam kawan-kawan aku yang lain. Entah kenapa hari ni aku teringin nak letak. Ok, esok akan bermula minggu peperiksaan di UTP. Dan paper pertama aku dijadualkan akan bermula esok jugak dan berakhir pada hari ahad ini.

Jadi di kesempatan ini, aku nak ucapkan selamat berjaya kepada rakan-rakan di UTP terutamanya kawan-kawan FYDP, geng-geng terpencil di kelas SBE, teman-teman final year dalam kelas Malaysian Studies, kenalan-kenalan penghibur hati dan juga adik-adik hosmet yang selalu menjadi teladan bagi aku haha

Kepada anda semua, semoga berjaya. Tak sabar nak balik rumah. Insyaallah akan ada berita baik yang akan menanti hik3


"Ya Allah, permudahkanlah urusan Hazwan Arif ketika menjawab soalan peperiksaan untuk kali ini. Ameen."




Sambung Bacaan

Majulah Sukan Untuk Diri

Posted In: . By Hazwan Arif


Petang-petang yang indah begini, manusia-manusia di UTP mula bertebaran di merata tempat. Ada yang ke padang, court futsal, tasik dan juga ke tempat aktiviti sukan yang lain.

Sepatutnya hidup aku seperti itu lah. Perlu diisi dengan aktiviti bersukan yang dapat mengeluarkan peluh dan memecahkan lemak di badan. Risau jugak kadang-kadang melihat lemak-lemak comel di perut. Lembutnya seperti belon. Suka bergerak-gerak mengikut hayunan badan. Tak macam dulu, ada six pack kental di badan. Ok, yang ni aku tipu.

Bak kata orang, bila kehilangan satu nikmat baru kita akan mula menghargai nikmat tu. Macam aku, dah mula merindui nikmat-nikmat berlari di tasik, berkejaran dan menyepak bola di padang, serta membuat servis kuda semasa bermain takraw. Part servis kuda ni pun aku hiperbola-kan sikit. Ok.

Sebab tu aku hairan dengan manusia yang suka berkurung dalam bilik, lebih suka bersosial di laman sosial, menghabiskan menonton movie series dan juga main game. Gaya hidup tak sihat langsung. Tak bosan ke mengadap computer tu memanjang.

Ok, straight to the point. Aku jeles sebenarnya tengok orang yang dapat bersukan, hidup dengan normal. Tapi kadang-kadang geram tengok orang yang malas bersukan. Tak sayang diri langsung. Nak tunggu sakit dulu baru nak start jaga badan?

****

Herm, sape nak keluar jalan-jalan? Aku nak follow.
Sambung Bacaan

FYDP 19

Posted In: . By Hazwan Arif


Hari ini, berakhir perjalanan aku bersama kumpulan FYDP19. Selepas bertungkus lumus selama 2 semester untuk menyiapkan projek Methanol-Acetic Acid Plant untuk subjek Final Year Design Project, akhirnya kami berjaya menyiapkannya pada masa yang ditetapkan. Tapi pengakhiran ini aku tidak suka sebenarnya. Kenapa?

Kerana selepas ini tiada alasan lagi untuk berjumpa dengan ahli kumpulan FYDP19; Adib, Cho, Ijat, Ida dan Ziela. Mungkin tiada lagi peluang untuk makan keropok dan coklat Nips bersama-sama, minum air masak yang Adib ambil dekat Water World, bersama-sama mengusik Ida sebagai Ronaldowati, mengusik Ziela yang selalu lost dan blur bila bersembang.

Kadang-kadang bersembang dengan Ijat dan Cho tentang pasukan bolasepak diorang, bersembang dengan Ida tentang watak-watak dalam Lawak Kampus dan juga cerita Ikhtiar Hidup di Pulau Tandus. Tiada lagi peluang untuk lepak dekat Lab iCon walaupun aku jarang pergi. Mungkin lepas ni susah nak dengar Adib bersembang sampai turun ‘air hujan’ HAHA.

Banyak benda lagi yang aku ingat, tapi malas nak tulis. Tapi yang paling best, bila tengok muka diorang makan keropok lekor yang aku goreng dengan penuh berselera. Lebih-lebih lagi muka Cho HAHA. Aku betul-betul hepi malam tu.

Kepada anda semua, terima kasih kerana menerima aku dan melayan aku dengan baik dalam group 19. Walaupun kita semua tak pernah kenal sebelum ni, tapi korang semua tak pernah layan aku macam orang asing. Dan juga untuk budak CHEMO yang aku kenal sepanjang menyiapkan FYDP ni.


TERIMA KASIH! TERIMA KASIH! TERIMA KASIH!

Sambung Bacaan

Brader Tabligh

Posted In: . By Hazwan Arif

Dan brader Tabligh tadi beredar dari bilik aku. Nama dia Aazim. Budak Phd yang berasal daripada Pakistan. Semangat betul dia. Dah beberapa kali dia datang ajak aku untuk ikut dia pergi berdakwah di kawasan Seri Iskandar. Tapi jawapan yang aku bagi, “Insyaallah, nanti saya fikir kan balik.”

Aku bukan saja-saja menolak ajakan diorang, tapi mak aku ada pesan,”Mu jangang galok gatal nok ikut orang-orang gitu. Gi belajor sapa abih dulu.” Pesanan mak masa mula-mula masuk U dulu aku masih ingat. Aku tahu, mak aku risau kalau aku mengabaikan tanggungjawab sebagai pelajar.

Mu jangang ikut perangai Adang Adli tu.” Ok, yang ni aku tambah sendiri hahaha. Adam Adli tu takpe, dia anak orang kaya, tak perlu fikir nak tanggung keluarga. Sebab tu dia ada banyak duit nak merantau satu Malaysia dengan idea ‘kuasa Mahasiswa’ beliau. Dia tak ada impian macam aku, nak senangkan kehidupan mak ayah dulu dengan titik peluh sendiri.

Ok, aku dah lari topik.

Sebenarnya masyarakat kita masih ramai yang memandang serong terhadap golongan tabligh ni. Mungkin kerana terdapat kes-kes terpencil mereka yang mengikut golongan tabligh ni sampai mengabaikan pelajaran, berhenti belajar pun ada. Gagal belajar pun ada. Sebab tu mak aku risau kot. Mungkin.

Bagi aku usaha mereka ni patut dipuji walaupun sesetengah mereka ada yang ‘berbau’ sikit haha.

Bila fikir-fikir balik, menarik jugak ajakan brader Pakistan tu. Sebab dakwah tu tanggungjawab semua orang Islam, bukan sesetengah je. Lagi pun dia hanya mintak sehari dalam 30 hari dalam hidup aku untuk aku luangkan masa untuk mengikut mereka. Tahu tak, sehari dalam 30 hari. Takkan tak mampu nak luangkan masa sebanyak tu untuk mengajak orang ke arah kebaikan. Kan?

Tapi bila cerminkan diri sendiri, aku tau aku tak layak nak berdakwah. Kenapa aku cakap aku tak layak? Sebab aku kenal diri aku ni sape. Akan tetapi yang sebenarnya aku masih tak puas enjoy dalam hidup kat dunia sementara ni. Aku bukan budak alim bro >__<



Sambung Bacaan

Maknga & Cakduh

Posted In: . By Hazwan Arif

'Maknga' atau 'cakduh', kedua-dua perkataan ini merupakan loghat Terengganu yang merujuk kepada sikap lalai dan cuai. Malam dua hari lepas, sifat 'maknga' aku terserlah lagi. Malam tu aku tidur tanpa menutup tingkap, walaupun aku perasaan angin yang bertiup malam tu sejuknya lain macam. Seperti ada tanda-tanda nak hujan.

Tak sampai setengah jam tidur, aku terjaga. Seperti ada percikan air mata mengenai muka. Ingatkan setan mana yang kencing. Aku pandang tingkap, dengan rabun aku dapat melihat tempias hujan masuk ke dalam bilik dengn rancaknya. Lantai bilik mula basah. Dan laptop aku sudah bergenang dengan air mata langit.

Aku bingkas bangun dan cepat-cepat menutup tingkap. Laptop yang tidak ditutup sebelum tidur, aku tutup. Aku lap bahagian keyboard dan skrin, dan juga meja yang basah. Aku tak tahu nak buat apa lagi. Aku pun sambung tidur.

Keesokannya, laptop tidak menyala bila aku hidupkan suis. Aku mula rasa tak sedap hati. Aku contact budak UTP yang buat bisnes baiki laptop. Pagi tu jugak aku hantar laptop aku kat dia. Bila aku cerita kisah sebenar, dia cakap peluang untuk laptop aku hidup adalah 50%. Aku terkesima sekejap. Dah la hari tu ada presentation FYDP. Dah la laptop aku sebelum ni dah kena curi. Dah la sistem kewangan aku kucar kacir. Dah la..

****
Selepas abis presentation FYDP, aku menghabiskan masa-masa membaca buku yang aku beli dengan baucer buku hari tu. Sempat jugak aku habiskan membaca buku Zombijaya.  Kemudian aku sambung dengan membaca buku Ustaz Azhar Idrus: Daie Sejuta Ummat. Sempat jugak aku habiskan separuh buku. Best jugak.

Tiba-tiba satu mesej masuk dalam inbox telefon genggam Nokia aku.

'Salam. Laptop kau berjaya diselamatkan,' - satu mesej cukup bermakna yang aku terima hari ni. Dengan cepat aku bergegas ke V3. Budak-budak yang tengoh shooting video entah apa-apa langsung aku tak pedulikan.

Dah dapat laptop, cepat-cepat aku pulang kebilik dan update blog. Kepada bro Hazim, terima kasih kerana tolong aku, walaupun pertolongan itu perlu dibayar haha.

Hari dah nak hujan. Cepat-cepat tutup tingkap ;D
Sambung Bacaan

Serius Penat

Posted In: . By Hazwan Arif


Aku penat sebenarnya melayan kerenah birokrasi yang bertingkat-tingkat, staff-staff yang buat kerja agak lembab, yang datang awal tapi masuk ofis lambat. Serius aku penat dengan benda-benda macam ni. Tak termasuk lagi mereka yang ada telefon tapi malas nak angkat, ada email tapi tak reti nak baca. Kalau dah baca pun belum tentu nak reply walaupun itu tanggungjawab mereka. Kena tunggu aku guna kabel besar dulu baru terhegeh-hegah nak buat kerja. Baru terhegeh-hegeh nak kol aku tanya itu ini itu ini. Aku bukan tuju kepada semua orang, tapi hanya kepada mereka yang berperangai di atas. Tak kira sama ada mereka itu staff UTP atau pun MARA. Serius aku dah penat.

p/s: Sangat beruntung bagi mereka yang tak pernah diuji dengan kesusahan, tapi lagi beruntung bagi mereka yang selalu diuji dengan kesusahan. Semoga kuat!
Sambung Bacaan

Biskut Cap Ping-Pong

Posted In: . By Hazwan Arif


Mungkin 10 tahun akan datang, 20 tahun akan datang, atau sampai ke hari tua. Jika dipanjangkan umur aku harap aku akan sentiasa tersenyum bila melihat biskut cap Ping Pong. Biskut ini bukan biskut biasa-biasa. Ia biskut yang penuh dengan makna. Dan ada cerita.

Seperti yang aku cakap, biskut ini bukan biskut biasa-biasa. Kalau dimakan bersama air teh o atau pun nescafe panas pada waktu petang, nikmatnya tidak terkata. Sebab tu biskut ini kehabisan stok di Taman Maju. Aku cari kat Tesco, habis! Aku cari kat Rahmath, habis! Aku cari kat Halida, habis! Aku cari kat kedai di dalam  UTP, pun habis!

Tapi takpe, aku makan biskut Tiger. Pun boleh.

Namun ada seorang kawan. Dia pergi Johor untuk satu urusan. Di sana, dia nampak banyak peket-peket biskut cap Ping Pong. Dan dia belikan untuk aku.

Aku terharu la bro. Sampai ke Johor kau cari biskut tu untuk aku hahaha

TQ Nash!! Nanti aku belanja keropok lekor.

Sambung Bacaan

KOPI

Posted In: . By Hazwan Arif

Tidak sesuai untuk dibaca oleh kanak-kanak -__-"
Sambil meniarap atas katil, aku belek Kopi sehelai demi sehelai. Suasana yang sejuk dan sunyi pada waktu pagi membuatkan aku hanyut dengan dunia kopi-kopi yang ditulis. Semua cerita diolah dengan elemen kopi. Dan ceritanya agak menarik. Bukan novel tapi cerpen-cerpen yang ditulis oleh penulis bebas dan dikumpulkan bersama. Ada manis, pahit, kelat, pekat dan berbagai lagi jenis kopi. Kopi yang rasa seram pun ada.

Baru beberapa cerita aku habiskan, tiba-tiba aku teringin nak minum kopi. Aroma kopi dalam buku ini benar-benar menggoda aku. Tapi kat bilik aku tak ada kopi. Aku tutup buku dan simpan semula dalam rak buku yang diberi oleh Amin semester lepas. Aku capai baju dan helmet, dan terus bergegas ke kedai mamak dengan motor kapcai aku yang sudah lanjut usianya.

"Mamak, nak kopi satu. Kasi kaw-kaw punya. Aaaaa, nak makan roti canai kosong kasi garing. Banjir!!"

*****

True story HAHAHA
Sambung Bacaan

Pasca Baucar Buku 1Malaysia

Posted In: . By Hazwan Arif


Aku dah cakap sebelum ni, baucer buku tu aku nak guna untuk beli barang makanan.  Kalau ada baki baru aku akan guna untuk beli buku.. Hasilnya, aku berjaya membeli beras sekampit, biskut, Milo, Nescafe, susu pekat, alat-alat mandi dan bermacam-macam lagi. Jumlahnya, ada la dalam RM100.

Jadi, baki baucer tersebut ada dalam RM100. Mak aku ada pesan, gunalah baucer tu untuk beli buku. Jadi sebagai mematuhi pesanan mak dan juga amanah kerajaan yang inginkan rakyatnya semakin rajin membaca, maka memborong lah aku sedikit buku-buku berunsur keagamaan dan juga unsur keduniaan. Bak kata orang, kita perlu menyeimbangkan urusan dunia dan akhirat hihihi

Buku-buku yang aku beli seperti anda lihat di dalam gambar diatas. Buku pertama ialah buku soal jawab duta bahasa Terengganu yang terkenal iaitu Ustaz Azhar Idrus. Buku ini bertajuk Anda Bertanya Ustaz Azhar Idrus Menjawab Berkenaan Masalah Semasa. Buku ni dah lama ada dalam target aku, cuma baucer buku saja yang lambat sikit dapat.

Sambung Bacaan

Tin Susu Dalam Masjid

Posted In: . By Hazwan Arif


Aku duduk bersila di atas karpet masjid dengan tertib seorang lelaki. Kedua-dua siku aku letak atas peha, dan tangan aku saling berpegangan. Aku rasa hensem hari ni, pakai baju melayu biru dan kopiah kuning.

Aku pandang depan, cuba fokus dengan apa yang disampaikan oleh khatib dalam khutbah Jumaat. Tapi aku tak dapat mendengar apa-apa. Pelik, sound system rosak agaknya.

Keadaan dalam masjid kem askar ni dah banyak berubah. Dah ada aircond. Di depan sebelah kanan aku ada seorang lelaki berbaju melayu hitam. Mukanya macam pernah aku nampak tapi aku tak pasti kat mana. Aku pandang depan lagi, tapi tak dengar apa-apa.

Tiba-tiba ada seorang lelaki datang menghulur dua tin susu pekat cair. Satu lagi kosong. Satu lagi berisi susu yang sudah pun dibuka. Di sekeliling tin susu tu ada lelehan susu likat. Aku mengagak, mungkin tin susu kosong itu digunakan untuk kutipan derma. Tapi yang berisi susu itu nak buat apa?

Aku sambut dan cuba pass tin susu itu kepada lelaki baju hitam tadi. Tapi dia pandang dengan muka tak bersalah, takda tindak balas. Aku pun pusing belakang, dan bagi kedua-dua tin susu itu kepada orang yang dudk kat belakang. Tangan aku rasa sedikit melekit selepas memegang tin susu tadi.

Kemudian, orang-orang sekeliling menadah tangan. Itu tandanya imam sudah menghabiskan khutbah pertama. Aku lekas bangun dan menuju pintu sebelah kanan masjid untuk ke tempat mengambil wudhu. Aku nak basuh tangan yang dah rasa melekit ni. Selepas menuruni tangga batu, aku perasan ada air melimpah kat tempat mengambil wudhu.

Aku jalan perlahan-lahan, takut tergelincir. Aku cuba naik kat tempat meletakkan kaki yang digunakan orang untuk mengambil wudhu. Tiba-tiba kaki terjerlus dalam lubang yang dipenuhi air. Badan aku kaku. Aku cuba menjerit tapi tak dapat. Aaaaaaaaaaaa!!!

****

Aku terjaga. Caittt!! Aku mimpi rupanya. Bangang ke apa ada tin susu cair dalam masjid. Aku tengok jam, sudah pukul 1 tengah hari. Aku cepat-cepat mandi, hari ni kan hari Jumaat.

p/s: Sekarang aku tengah fikir kenapa aku menulis benda ni. Dan aku pun tengah fikir, kenapa ko baca benda ni sampai habis. Takde faedah wei HAHA! Ok bai.
Sambung Bacaan

Maggi Tiger

Posted In: . By Hazwan Arif

Malas nak mengadu kat manusia. Kalau tahu password, bukak lah sendiri.
Sambung Bacaan

Isu Amah Indonesia

Posted In: . By Hazwan Arif



Setiap kali aku balik rumah, mesti akan ada cerita pasal isu amah Indonesia di berita dalam tv. Kalau anda perasan, isu ni sudah berlarutan hampir dua tahun dan kemuncaknya ketika Indonesia membekukan penghantaran pembantu rumah ke Malaysia akhir tahun lepas.

Perkara ini berlaku berikutan beberapa kes pembantu rumah didera dan menimbulkan amarah rakyat Indonesia. Padahal mereka tak tahu, dah berapa ramai majikan yang disihir, barang-barang majikan dilarikan, anak-anak majikan didera, amah lari bersama pakwe Bangla dan juga bakar rumah majikan. Banyak lagi sebenarnya.

Tapi akhirnya perkara ini berjaya diselesaikan dengan kacaknya oleh Perdana Menteri kita. Dan hari ni, ada satu berita lain pulak. Yang ni buat aku menyampah sket.

JAKARTA: Indonesia mula melatih pembantu rumah untuk dihantar ke Malaysia yang hanya akan melakukan satu tugas khusus sama ada tukang masak, pengasuh bayi, penjaga orang tua atau pengemas rumah dengan gaji minimum RM700 sebulan. 

Berdasar peraturan itu, jika seorang pembantu rumah diambil untuk menjadi tukang masak, dia akan hanya menjalankan tugas memasak serta tugas berkaitan sebagai tukang masak dan tidak melakukan tugas lain seperti mengasuh bayi.  
Majikan yang memerlukan pembantu rumah Indonesia untuk menjalankan semua empat tugas itu perlu mengambil empat pembantu rumah yang khusus terlatih dalam kemahiran masing-masing. 

Korang tak rasa bangang ke? Untuk menguruskan satu rumah, majikan perlu membelanjakan hampir RM3 ribu sebulan. Atau pun dalam ayat lain, anda perlu membayar RM700 sebulan untuk seorang tukang sapu dalam rumah atau tukang masak. Padahal mereka bukannya berkerja 24 jam mengemas rumah.

Cuba bayangkan kalau seseorang itu mengambil pembantu rumah untuk menguruskan anak. Kalau anak dah pergi sekolah, amah tu nak buat apa? Layan Sinetron? Tidur? Gayut telefon? Bawak pakwe masuk rumah? Tak ke bangang namanya bayar mahal-mahal tapi buat keje sikit.

Sambung Bacaan

Dua Soalan

Posted In: , . By Hazwan Arif


Ada dua soalan yang orang selalu tanya aku. Pertamanya, kenapa tak tidur lepas Subuh? Jawapannya mudah, aku tak biasa sangat tidur pagi-pagi. Kalau aku tidur, komfem kepala aku pening sepanjang hari, badan rasa lemau dan emo tak tentu pasal. Ala-ala PMS sket haha.

Kalau balik kampung, aku banyak kerja sket waktu pagi. Sama ada pergi pasar untuk cari makanan atau pun pergi menolong nenek aku berniaga kat warung kopi berhampiran jeti penambang Seberang Takir. Kalau tak pun, pergi menebas dan mencangkul semak-samun kat belakang rumah.

Masa kecik-kecik dulu, waktu pagi aku ada sedikit tugas penting iaitu kena bagi ayam dan angsa makan. Sebab tu takleh tidur pagi. Tapi sejak masuk MRSM, kerja tu diambil oleh orang lain.

Kalau kat UTP, alasan aku bangun awal sebab internet laju hahaha. Tapi yang sebetulnya, bangun diawal pagi ni, murah rezeki sket ;)

Satu lagi soalan, tak sejuk ke mandi awal-awal pagi?

Sambung Bacaan

9 Mac: Setahun Berlalu

Posted In: . By Hazwan Arif

Hari ni 9 Mac 2012. Genap setahun kejadian tu berlaku. Kejadian yang banyak mengubah hidup aku, dan juga meragut nyawa seorang kawan. Biar aku ceritakan dari awal, kisah semasa aku dalam perjalanan pulang ke kampung semasa cuti pertengahan semester tahun lepas.

***** 

Hari-hari terakhir menjelang 9 Mac 2011, hidup aku kurang tenang. Puas aku mencari jawapan mengapa hati aku agak kurang tenang, namun tak jumpa. Kadang-kadang, aku pinjam motor orang dan pergi ke masjid. Aku mintak petunjuk, mintak ketenangan dan mintak dipanjangkan umur. Sebab aku rasa kematian itu semakin hampir.

Setiap malam sebelum tidur, aku akan memerhatikan keadaan diri. Aku tengok-tengok, kalau-kalau tanda kematian itu sudah ada. Itu pun berdasarkan dengan apa yang aku pernah baca sebelum ni. Sungguh, perasaan aku memang kucar-kacir waktu tu. Tapi aku diam, tak berkongsi dengan sesiapa.

Sambung Bacaan

Baucar Buku 1Malaysia

Posted In: . By Hazwan Arif


Selepas menunggu selama sebulan, akhirnya baucar buku 1 Malaysia berada dalam tangan. Dan aku mula membayangkan beberapa benda.

Kertas A4, pensil Shaker, dakwat printer, beras sekampit, tepung gandum, biskut cap Ping-Pong, Nescafe 3 in 1, Milo, susu Anlene, Oat, Maggi tomyam, gas memasak, minyak rambut Gatsby, syampu Rejoice, pencuci muka Fair & Lovely, telur ayam, cili boh, bawang, ikan bilis, pengetip kuku, stapler.

Dan juga buku. Tu pun kalau ada baki.
Sambung Bacaan

Ajaibnya Mesin Basuh

Posted In: , . By Hazwan Arif


Hari ni aku ada cerita ajaib tentang mesin basuh di UTP. Ceritanya begini.

Duduk kat UTP ni, antara perkara yang paling malas untuk aku buat adalah membasuh baju. Sebab kalau nak basuh baju, aku perlu menuruni 4 tingkat sebelum sampai ke mesin basuh yang terletak kat bawah blok. Itu pun belum tentu dapat basuh.

Kadang-kadang terpaksa beratur 2 3 baldi sebelum sampai giliran. Tapi biasanya aku akan potong je sapa-sapa yang lambat. Dah hari ni aku merajinkan diri membasuh baju selepas melihat longgokan baju masam dalam baldi. Nak basuh dengan tangan malas pulak rasanya.

Jadi, selepas dua kali turun aku berjaya memasukkan baju dalam mesin basuh. Sementara menunggu baju aku siap dibasuh, aku kembali ke bilik dan menyediakan sarapan. Hanya segelas neskepe dan 10 keping biskut jagung untuk santapan hari ni. Sambil-sambil tu aku online facebook, twitter dan mencari bahan bacaan di internet.

Akhirnya, terlajak dua jam dan aku bergegas turun ke bawah. Dan cerita ajaibnya pun bermula.

Sambung Bacaan

Malam Inspirasi Seni 2012

Posted In: . By Hazwan Arif


Malam semalam, aku meluangkan sedikit masa untuk menonton pertandingan nasyid yang telah lama bertapak di UTP iaitu Malam Inspirasi Seni. Terkejut jugak pada mulanya, kenapa MIS kali ini diadakan di MPH dan bukannya Chancellor Hall.

Sampai ke MPH, aku terkejut sekali lagi. MIS2012 ini kelihatan seperti MIS2007 yang aku pernah datang dulu. Nampak suram, kerusi pun tak cukup. Usher pun macam ada tak ada. Aku bertanya kepada salah seorang komiti, betul ke ni pertandingan akhir MIS? Kenapa kerusi sikit sangat? Tapi dia diam saja, dan tersengih macam kerang busuk.

Akhirnya aku mendapat jawapan daripada komiti lain. Sebenarnya mereka tidak yakin nak anjurkan di CH kerana dijangka tidak mendapat sambutan. Lagi pun promosi agak kurang. Pasal kerusi pulak, sebenarnya kerusi digunakan untuk test di dewan sebelah lagi. Dan aku memang setuju pasal hal promosi ni. Memang promosi dia agak kurang. Dan tak semeriah macam dulu. Kadang-kadang nampak macam tak bersungguh, atau pun aku sendiri yang tak perasan?

Untuk performance, aku agak kecewa dengan dua persembahan terawal. Pasal tak ingat lirik, mungkin boleh dimaafkan walaupun sepatutnya peserta perlu membuat persiapan yang secukupnya. Lagi pun, MIS ni bukannya event yang biasa-biasa bagi aku. Dan aku agak tak berkenan dengan gaya persembahan satu group. Dah tak macam nasyid dah. Apa kejadahnya letak kaki atas kerusi time nak nyanyi intro?

Sambung Bacaan

Emo

Posted In: , . By Hazwan Arif


Tangan menongkat bahu, dahi berkerut-kerut. Agak lama jugak aku duduk termenung. Malam ni aku emo dengan dua makhluk bernyawa. Kenapa? Tidak perlu aku jelaskan. Nanti korang semua cakap aku bangang tak bertempat. Tapi entah la, aku masih rasa nak emo dengan dua perkara yang tak patut ni.

Dan aku juga nak emo dengan motor aku. Boleh pulak tayar belakang dia bocor semasa aku nak pulang dari Tasik UTP tadi. Nasib baik brader blog IMBA ada sekali. Taklah rasa looser sangat bila jalan sorang-sorang dalam hujan.

Oh, petang tadi ada program Santai Petang di Tasik UTP. Ini edisi pertama sempena tahun lompat. Best jugak. Ada orang nyanyi-nyanyi, jual baju, jual itu-ini dan ada benda lain yang mungkin aku ketinggalan sebab datang lambat. Aku tak ada masalah pun dengan program macam ni kecuali dengan makwe-makwe yang pakai baju tak cukup kain.

Nak tanya, kau tak malu ke pakai baju nampak tali bra? Nampak ketiak ke? Maaf la, fikiran aku agak kolot untuk benda-benda macam ni.

Sambung Bacaan

Bengkel Pengurusan Jenazah

Posted In: , . By Hazwan Arif

Hari ni aku agak kecewa dengan diri sendiri. Entah macam mana aku boleh terlepas pandang dengan satu event yang dah lama aku tunggu iaitu Bengkel Pengurusan Jenazah di UTP. Aku hanya tahu mengenai event ini pun setelah ia telah berlangsung selama sejam.

Aku pelik, kenapa takda poster yang ditampal kat board bawah blok? Biasanya aku akan luangkan masa sekejap untuk menilik satu-persatu poster kat situ. Serius aku hampa.

Bagi aku, ini bengkel yang perlu semua orang join dahulu sebelum join mana-mana bengkel atau kursus. Contohnya kursus kahwin.

Dulu aku pernah mengikuti kursus ni, tapi waktu tu aku masih mentah. Baru berumur 15 tahun. Mungkin bagi orang lain, umur 15 tahun dah matang. Tapi aku pada waktu tu masih ralit dengan bermain bola sepak waktu petang dan melayan cerita hindustan. Dan telenovela kadang-kadang. Ilmu-ilmu yang berkaitan dengan pengurusan jenazah yang telah aku belajar dulu, termasuklah doa-doa yang sepatutnya perlu dihafal, telah lama luput dari ingatan aku.

Tau kenapa aku teringin sangat nak mengikuti kursus ni? Cuba dengar ceramah Ustaz Don kat video di bawah. Kalau tak terasa dengan kata-kata Ustaz Don tu, memang tak tahu la nak cakap apa. Mesti ada problem dengan hati korang ni.

Sambung Bacaan

Puasa Sunat Hari Khamis

Posted In: . By Hazwan Arif

Lewat malam semalam, aku terdengar housemate aku sedang menggoreng sesuatu. Aku yang kebetulan ingin ke tandas sempat menjenguk dan bertanya, ”Masak apa tu bro….?” Fendi, jejaka yang pecahkan mug aku semalam, menjawab dengan sopan, “ Masak nasi goreng untuk sahur malam ni. Jom la makan sekali, banyak lagi ni.”

Aku menolak ajakan tersebut dengan alasan takut susah nak bangun subuh. Lagi pun jam sudah menunjukkan jam pukul 1 pagi. Tak manis rasanya kalau makan sebelum tidur. Mudah jadi buncit dan dapat penyakit. “Tapi kalau tak habis, simpan je la kat situ. Esok aku boleh makan untuk sahur…” balas aku tiba-tiba selepas mendapat ilham untuk puasa sunat keesokan harinya.

Aku baringkan diri diatas katil, kunci jam pukul 5.30 pagi dan terus tidur. Tak baca doa tidur pun rasanya.

Pukul 5.30 pagi aku bangun. Suasana masih sunyi, housemate mungkin tak bangun lagi. Aku memandang syiling dengan mata masih kuyu. Hati aku tiba-tiba jadi berat, nak bangun atau tak untuk bersahur. Nasib goreng semalam pun aku tak tahu masih ada baki atau tak. Takkan aku nak sahur makan megi. Dengan malas, aku bangun berjalan ke dapur. Aku menjenguk ke dalam kuali. Oh, nasi goreng semalam sudah habis. Aku mundar-mandir dalam rumah. Tak tahu nak sahur makan apa.

Sambung Bacaan

Malaysia, Jepun dan Manifesto MPPUTP

Posted In: , . By Hazwan Arif


Pukul 8.30 malam aku dah terpacak depan tv kat kafe V5. Tujuannya ada dua, menonton perlawanan bolasepak kelayakan Olimpik antara Malaysia dan Jepun dan juga meeting bersama groupmate FYDP. Seperti yang dijangka, Malaysia kalah agak teruk kepada Jepun dengan jaringan 4-0. Kekalahan itu memang sudah diduga, tapi jaringan yang agak besar itu sedikit mengecewakan.

Bila menonton bola sambil meeting ni, aku tak dapat nak fokus. Tengok bola pun takleh fokus, kat meeting pun tak dapat nak menyampuk sangat. Sebab tu aku tak dapat memberi komen sangat dekat corak permainan Malaysia. Sesekali sempat jugak mengintai pemainan Nazmi Faiz, bagi aku dia lain dari yang lain. Dan ada sesuatu yang menghairankan, kenapa Muslim Ahmad tidak bermain malam ni?

Malam ni jugak berlangsungnya manifesto pilihanraya kampus UTP. Tapi aku sedikit pelik, kenapa nama calon yang bertanding tidak diberitahu awal-awal. Sekurang-kurangnya rakyat UTP dapat tahu nama-nama mereka yang bertanding. Mungkin selepas mendapat tahu nama yang bertanding akan dapat membuka mata pelajar UTP yang lain untuk menjenguk manifesto malam ni. Lagi pun, bukan semua orang mampu untuk hadir ke manifesto bakal MPPUTP ni. Ada yang pergi kelas, ada yang meeting, ada yang study untuk test esok . Yang tengok bola pun ada.

Satu lagi yang aku pelik, sejak PRK lepas lagi aku dah pelik. Kenapa pelajar yang sedang berpraktikal tidak dibenarkan mengundi? Sedangkan mereka inilah yang akan kembali di UTP sem depan dan meneruskan pengajian dibawah pimpinan MPP baru. Apa guna ada system yang mahal dan canggih-manggih tapi tak boleh digunakan untuk mengundi secara online (bagi mereka yang tiada di UTP). Seorang lecturer pernah bagitau, UTP dah habiskan terlalu banyak duit untuk PRISM dan hasilnya? Sampah.

Ok, dah. Aku tak boleh nak komen banyak-banyak pasal PRK ni. Dan aku harap akan ada update tentang manifesto yang berlangsung tadi. Mungkin ada pembaharuan, atau mungkin hanya recycle manifesto calon-calon yang lepas. Semoga MPP yang bakal dilantik ini akan dapat membawa satu perubahan baru di UTP, seperti yang dilakukan MPP 2010/2011/2012 dibawah pimpinan Hamzah. MPP sebelum ini ada sedikit kelainan berbanding MPP sebelumnya.

Dan aku harap, harapan aku tidak akan menjadi sekadar harapan. Sama seperti harapan mereka-mereka di luar sana.
Sambung Bacaan

9 Fakta Tentang Lelaki dan Memasak

Posted In: . By Hazwan Arif


  • Menurut kajian, 99.9% lelaki di Malaysia amat pandai masak kari. Tapi megi kari saja la. 
  • Lelaki kadang-kadang memang suka memasak. Tapi masalah utama ialah mereka amat malas nak basuh periuk belanga serta pinggan mangkuk. Dan ini adalah persamaan antara hosmet aku yang dulu dan sekarang. Dalam sinki tu sentiasa ada pinggan dan gelas. keh3
  • Apabila lelaki memasak umpama sedang bertukang umah, bukan main bising lagi. 
  • Adalah kebiasaan lelaki memasak tanpa memakai baju. Yang lebih seksi hanya memakai tuala. Yang lagi kurang bersih memasak sambil menghisap rokok. Tapi yang paling kotor adalah masak sambil mengesat hingus yang meleleh. Tapi yang ni kes terpencil la.
  • Menu utama masakan lelaki adalah telur goreng, sardin, telur goreng dan juga sardin. Tak ketinggalan jugak kicap masin. Yang rajin sikit masak megi dengan telur. 
  • Jika seorang lelaki yang rajin memasak, anda akan dapati gas masakan akan cepat habis, kerana lelaki memasak selalunya guna api yg kuat. Cepat sikit masak. Kalau tak percaya, cuba tengok kat kedai mamak. Apinya bukan main lagi besar. 
  • Keadaan dapur rumah orang lelaki yang bersepah sepah adalah satu pemandangan biasa yang mempunyai nilai artistiknya yang tersendiri. Kalau ada lumut dan lipas itu tandanya mesra alam.
  • Biasanya lelaki tidak akan merungut sekiranya masakan itu dimasak oleh seorang lelaki. Yang penting, asalkan kenyang. Tapi kalau perempuan yang masak, komplen dia banyak sikit. Dulu aku pernah komen masakan seorang perempuan, lama jugak dia merajuk. Sampai meluahkan perasaan dalam blog wakaka 
  • Kalau lelaki membeli pelbagai lauk dan memasak dengan bersungguh-sungguh, serta dalam kuantiti yang banyak, itu maknanya dia nak bagi kat makwe. Tak pun dalam proses nak mengorat. kih3
Diubah suai sikit-sikit daripada Gempak.org. Kalau suka, tekan LIKE kat bawah.

Sambung Bacaan

Hafalan Shalat Delisa

Posted In: . By Hazwan Arif


Pagi aku hari ini bermakna sikit kerana diisi dengan menonton sebuah filem Indonesia yang sangat hebat iaitu Hafalan Shalat Delisa. Pertama kali menonton trailer filem ini di Youtube akhir tahun lepas, aku tahu filem ini mempunyai ‘sesuatu’ yang patut orang tengok. Bak kata Anak Memberotak:

Cerita yang tiada Mercedes, BMW, Lancer EVO 10, Nissan Skyline GTR, Tali Leher, minum kopi Starbucks, Kolam Renang, perniagaan bernilai jutaan ringgit, pelacuran, sihir, hasad dengki, perebutan harta pusaka tetapi yang ada dalam penceritaannya hanyalah nilai-nilai hidup yang sepatutnya kita jadikan sebagai panduan. 

Jalan ceritanya agak ringkas, tentang kisah seorang kanak-kanak perempuan bernama Delisa yang hidup bersama ibu dan 3 orang kakak. Manakala ayahnya bekerja diperantauan. Delisa ni nakal sikit, hanya akan membuat sesuatu jika diberi upah.

Namun peristiwa Tsunami yang melanda Acheh pada 26 Disember 2004 merubah segalanya. Delisa kehilangan semua ahli keluarga dan kaki kanannya. Yang tinggal hanyalah ayahnya yang pulang dari perantauan. Bermula dari saat ini, kita akan mula dapat melihat bagaimana Delisa mengharungi hidup dengan positif walaupun diri tidak sempurna dan kesunyian merindui bondanya. Yang lain-lain, anda tontonlah sendiri. Baru syok. hehe


Delisa ni kuat. Selepas kehilangan kaki pun masih mampu tersenyum, dan juga bermain bola, membuat apa yang dia minat. Tak macam aku dulu, patah kaki dah down gila-gila.

Apa yang aku boleh cakap, cerita yang berlatar belakangkan peristiwa ombak Tsunami ini jauh lebih best dan bermakna daripada cerita Ombak Rindu. Anda boleh menonton cerita ini di You Tube di link INI. Dan ada satu lagi yang sangat best iaitu lagu tema filem ini yang mempunyai lirik yang sangat bermakna, lebih-lebih lagi jika anda menonton filem ini. Layan~

Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...