Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Banjir: Dulu dan Sekarang

Posted In: , , . By Hazwan Arif



Membaca status facebook dan twitter kawan-kawan yang terputus hubungan dengan keluarga, timbul rasa kasihan dalam hati. Lebih-lebih lagi bila baca tentang ada ibu-bapa atau saudara yang sakit dan dimasukkan ke hospital, namun tak dapat pergi menjenguk kerana jalan ditutup akibat banjir.

Sama jugak seperti aku sekarang, tak dapat melawat nenek yang sakit di kampung.

Waktu aku kecil dulu, bagi aku banjir adalah sesuatu yang menyeronokkan. Yang aku tahu, bangun pagi terus terjun dalam air dan tangkap ikan. Balik tengah hari sekejap untuk cari makanan dan sambung main air. Dan aktiviti ini berterusan sampai malam.


Sambung Bacaan


Selesai saja mengisi minyak di Shell Semambu, aku menuju ke Balok melalui jalan Berserah. Keadaan di Shell Semambu masih lengang kerana bekalan elektrik baru saja pulih. stesen minyak Petronas Semambu juga sudah mula dibuka.

Melintasi pasaraya Tunas Manja Berserah, aku dapat lihat manusia berpusu-pusu membeli barang keperluan disana. Mungkin sebagai persediaan awal untuk menghadapi banjir gelombang kedua. Stesen minyak di kawasan Berserah masih belum dibuka kerana bekalan elektrik belum pulih.

Sepanjang perjalanan, semua kawasan bergelap. Jalan-jalan masih basah namun air sudah tidak bertakung diatas jalan. Sedih tengok keadaan sekeliling. Seram pun ada.

Kawasan pertama aku tuju adalah Markas PAS cawangan Balok. Di sana para sukarelawan sedang bertungkus-lumus memasak nasi dan lauk-pauk untuk dihantar ke kawasan yang terjejas akibat banjir. Antaranya di Kempadang dan Chendor. Di sini mereka menggunakan generator untuk mendapatkan bekalan elektrik.


Sambung Bacaan

Sekarang aku sedak duduk bersimpuh atas meja tempat kerja sambil menaip. Kenapa? Sebab aku sedang menahan mata daripada tertidur. Malam ni aku terpaksa berjaga untuk monitor keadaan plant kerana brader yang menjaga DCS tak dapat datang. Rumah dia sudah banjir katanya.

Menurut beberapa orang kawan, tahun ni merupakan antara banjir yang terburuk pernah melanda Kuantan. Banyak kawasan yang belum pernah ditenggelami air sudah dilanda banjir. Sampai jalan-jalan yang menghala ke kawasan perindustrian Gebeng pun ada yang tak dapat dilalui. Sebab itu ada beberapa company sudah mengarahkan pekerjanya untuk bercuti buat sementara waktu.

Sepanjang perjalanan ke tempat kerja tadi, aku rasa Kuantan ni dah macam darurat. Kiri kanan ada kereta tersadai, ada yang berhenti. Kadang-kadang nampak seperti ada eksiden bila ramai yang keluar dari kereta dengan berpayung.


Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...