Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

English Education

Posted In: . By Hazwan Arif

Seperti biasa, matahari memancar dengan terik di sekitar Gebeng dan Balok. Ditambah lagi dengan kombinasi habuk-habuk tanah daripada kuari serta asap kenderaan yang bersesak-sesak, kualiti udara disini sangat padu, sesuai untuk mereka yang gemarkan gaya kehidupan yang tidak sihat.

Tidak jauh daripada stesen minyak Petronas Balok, aku lepak di kedai Cendol Ansari yang terletak di bawah pokok bersama Zarul. Dengan hidangan Mee Rojak Ayam dan Cendol Pulut yang lazat, aku dengan berselera makan sambil memulakan sesi berkongsi masalah hati dan perasaan bersama Zarul. Nikmat cendol Ansari ini membuatkan aku lupa bahawa hidangan di depan aku ini telah pun dicemari dengan kombinasi asap dan habuk daripada udara persekitaran.

“Eh, cuba kau tengok makcik tu..” kata Zarul sambil meggerakkan kepala kepada satu arah. Aku pandang, aku nampak seorang perempuan dalam usia 40 tahun sedang berjalan seorang diri. Perempuan itu memakai baju biru. Kalau tengok sekali imbas, mesti orang akan fikir tu adalah wanita UMNO yang sedang berkempen pilihanraya untuk Barisan Nasional. Lagi pun warna baju dia macam bendera BN.

Aku tengok sekali lagi. Aku baca tulisan di baju dia dengan cermat. Rasa tak percaya. Aku pandang lagi, kali ni aku baca dengan betul-betul cermat. Tulisan di bajunya macam ni

Sambung Bacaan

Volkswagen MyVi

Posted In: . By Hazwan Arif

“Jom, kita gerak sekarang..” Harun mengajak aku dan dua lagi kawan untuk keluar waktu rehat. Jam menunjukkan pukul 12.20 tengah hari, kira-kira ada sepuluh minit lagi sebelum tiba waktu rehat. Tapi memandangkan bos tak ada, jadi boleh keluar awal sikit.

Selepas mengharungi panas terik mentari, akhirnya kami sampai ke tempat parking. Di situ kereta MyVi hitam baru dan masih berkilat milik Harun sedang setia menunggu. Aku duduk di sebelah pemandu.

“Duuppp” – bunyi aku tutup pintu kereta. Kuat sikit bunyinya. Harun pandang aku sekejap, lalu dia bercerita dengan wajah ceria.

“Kau pernah tak tengok iklan kereta Volkwagen dalam youtube? Dalam tu dia ada buat demo. Dia bukak pintu kereta dan hempas kuat-kuat. Lepas tu dia ulang lagi berkali-kali dengan sangat laju. Lepas tu dia bukak pintu, dia bergayut kat kereta tu kemudian dia tutup balik. Dia buat banyak kali lah. Tapi pintu kereta tu tak rosak pun…” kata Harun sambil membuat gaya orang bukak dan tutup pintu kereta dengan kuat.

Sambung Bacaan

Derita Si Bujang

Posted In: . By Hazwan Arif

“Kahwin la cepat-cepat wei. Rugi kahwin lambat-lambat ni. Tahu tak?” Ayie yang dari tadi duduk di tepi aku bersuara. Kekusyukan yang aku berikan kepada PFD di depan mata tadi agak terganggu. Aku ni jenis mudah hilang fokus kalau orang sebut pasal kahwin. Aku letak pen atas meja.

“Okey, cuba kau bagi sebab yang dapat pengaruhi aku untuk kahwin awal,” aku tanya, cuba untuk mendapatkan penjelasan yang lebih dalam.

“Okey, macam ni. Katakan sorang lelaki kahwin umur 35 tahun, kemudian dapat anak umur 38 tahun. Umur pencen pulak lebih kurang umur 56 tahun. Jadi dia ada lebih kurang 18 tahun je masa untuk menanggung anak sulung dia dengan hasil gaji dia. Seterusnya, yang tinggal hanya lah duit pencen. Tu baru anak pertama, tak kira anak kedua, tiga, empat, lima lagi. Jadi maknanya, agak susah sikit la untuk menyimpan duit waktu tua nanti sebab duit sentiasa digunakan untuk perbelanjaan anak-anak.

Lagi satu, kau takleh expect yang anak kau sentiasa sihat. Jadi bila kerja ni, company lah yang akan tanggung kos perubatan isteri dan anak-anak kau. Kalau kau dah pencen nanti, sape yang nak tanggung kos tu semua? Takkan kau nak bayar insuran tiap-tiap bulan. Tak mampu bro!

Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...