Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Tips Daripada Jejaka Lombok

Posted In: . By Hazwan Arif

Aku duduk berdua bersama seorang housemate di sebuah kedai. Sebagai generasi Y yang ori, kami hanya membelek-belek smartphone selepas selesai melantak makanan yang diorder tadi. Tidak banyak cakap.

Tiba-tiba hujan turun. Memandangkan kami berdua duduk dikawasan yang tiada bumbung, nak atau taknak terpaksa jugak beralih ke meja yang lain. Tapi susah, sebab hujan terlalu kuat dan banyak kawasan berbumbung disirami air hujan.

Namun kami perasan ada satu meja yang diduduki oleh dua orang lelaki. Tanpa segan, kami mintak izin untuk duduk bersama. Daripada paras rupa, nampak macam warga Indon.

"Bang, kerja kat sini ke? - tanya housemate aku, Maniam. Maniam ni nama timangan je sebab kulit dia gelap. Dia ada nama betul, tapi malas nak tulis.

"Ha aa. Kerja kat sini. Ada projek buat rumah kat belakang sana.." - balas salah seorang brader tu dengan nada seperti pelakon sinetron. Kemudian, aku hanya mendengar si Maniam ni bersembang dengan dua orang brader Indon ni. Lama jugak diorang bersembang.

Kemudian aku bertanya. "Asal dari mana bang?"

"Saya dari Lombok. Kawan saya ini asalnya dari Jawa.." - balas brader yang paling tua. Menurut cerita nya tadi, dia dah menetap di Malaysia lebih daripada 10 tahun.

Lombok? Aku agak tertarik dengan perkataan Lombok ni.

"Bang, nak tanya. Kenapa rakyat Malaysia suka sangat ikut lelaki Lombok? Ada guna ilmu apa-apa kah?" - aku tanya straight to the point.

"Eh, tak ada lah. Mana ada guna apa-apa ilmu.." - jawab brader tu sambil ketawa kecil.

"Eh, betul ke? Tak percayalah..."

"Betul, takde guna ilmu hahaha. Cuma macam ini. Pertamanya, kamu hendaklah selalu berlaku jujur lebih daripada tiga kali dengan perempuan. Lepas tiga kali, dia akan mula percaya dengan kamu. Keduanya, bila kamu berjanji kamu harus tepati. Jangan menipu sama perempuan. Ketiga. kamu kena berserah kepada tuhan.."

"Ouh. Hahaha.." - aku tergelak dengar penjelasan brader tu.

Jadi kesimpulannya, perempuan Melayu Malaysia ni harus ditawan hati mereka dengan kejujuran. Tapi aku rasa semua perempuan macam tu.

Hmm

 ***** 

Kesimpulan lain, aku tak percaya orang Lombok ni tak guna ilmu lain. Tak percayaaaaa
Sambung Bacaan

Semalam, aku diberi kesempatan untuk mengikuti kursus pengurusan jenazah di Balok. Mengikut apa yang diberitahu kawan aku, kursus akan bermula pukul 8.30 pagi. Memandangkan aku baru habis kerja, aku sampai lewat sikit dalam pukul 9.

Selepas berpusing beberapa kali, akhirnya aku temui jugak lokasi kursus ini. Padahal baru je nak give up mencari lokasi kursus ni.

Bila sampai, aku tengok peserta tak ramai. Kursus pun belum bermula. Jadi aku duduk bersebelahan seorang pakcik yang berumur kira-kira 60 tahun. Banyak perkara yang kami sembang. Dan aku sangat kagum dengan pakcik ni. Setiap perkataan yang dilontarkan daripada mulutnya penuh berhikmah dan nasihat.

Akhirnya dia bertanya,

"Hazwan ni, apa status nya? Dah kahwin ke masih bujang?"

"Err, belum lagi. Rezeki belum ada pakcik.." - aku balas.

"Hmm, rezeki tu ada.." - jawab pakcik tu.

Aku diam, rasa malu pun ada, Aku merenung pakcik tu menunggu penjelasan.

"Dulu masa Hazwan sekolah, mak ada masak nasi tak waktu tengah hari?"

"Ada pakcik," - balas aku sambil ketawa kecil.

"Masa Hazwan sekolah, mak dah masak nasi awal-awal kan? Jadi bila balik sekolah nasi tu memang dah masak. Jadi terpulang pada Hazwan untuk makan atau tak kerana nasi tu memang dah ada kat dapur. Betul?"

"Ha'a betul.."

"Sama jugak macam rezeki, jodoh. Semuanya sudah tertulis, sudah ada, Tapi Kalau Hazwan balik sekolah terus masuk bilik, terus tidur, memang tak dapat la makan nasi.."

Aku tersenyum, tak tahu nak jawab apa.Ada betul nya apa yang dia cakap.

Terima kasih pakcik Ishak, kerana menyedarkan aku dari lamunan.

****

Kemudian dia cerita sikit pasal anak perempuan dia yang belajar di UiTM. Aku dengar je lah.
Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...