Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Merawat Telinga Tersumbat

Posted In: . By Hazwan Arif

Sebenarnya hampir seminggu aku kehilangan deria pendengaran telinga kanan. Kesannya, moral down. Aku mula menjauhkan diri daripada aktiviti melepak bersama kawan-kawan. Bukan apa, setiap perbincangan dan pertanyaan, aku kurang jelas dan kurang faham.

Waktu kenduri kahwin seorang kawan baik, dan juga majlis kesyukuran kawan masa kecik, ramai kawan-kawan lain yang ajak lepak, tapi aku tolak dengan alasan ada kerja kat rumah. Stress hoi telinga tak dengar nak pergi melepak dengan kawan-kawan. Sorry uuoollss.

Jadi, apa rawatan yang aku buat?

Mula-mula sekali, aku pergi klinik untuk membuat pemeriksaan. Keputusannya, telinga aku tersumbat dengan najis telinga. Haha. Menurut doktor, cuaca yang panas sekarang menyebabkan najis cepat kering dan melekat dalam telinga. Kalau tak, najis ni aku bergulung dan keluar dengan sendirinya.

Cuba elakkan aktiviti mengorek telinga. Bahaya. Jadi, doktor memberi aku sebotol ubat titik untuk mencairkan najis telinga. Namun masih tak berkesan.

Selepas meminta nasihat daripada doktor di klinik biasa, aku pergi jumpa dengan doktor pakar telinga. Yang ni paling best. Rupa-rupanya dalam dunia ni wujud satu mesin untuk menyedut najis telinga ni. Dah la tak sakit, seronok betul feel dia bila mesin tu menyedut-nyedut najis telinga aku ni.

Pehh, hebat betul nikmat pedengaran yang tuhan bagi ni yer. Hilang sekejap je hati aku dah kacau bilau.

Kesimpulannya, jangan korek telinga. Ada masalah sila jumpa doktor. Okey?
Sambung Bacaan

Cara Menyeksa Kucing

Posted In: . By Hazwan Arif

Aku sekarang berhadapan dengan satu masalah besar. Seekor makhluk berbulu kesayangan ramai telah melancarkan perang najis kepada aku.

Kejadian pertama berlaku beberapa hari yang lepas. Baju yang aku baru kering selepas dibasuh menjadi jamban kepada seeokor kucing yang identitinya telah dikenal pasti. Sudah la berak, keropok lekor yang aku baru bawak dari kampung pun diserang juga. Habis.

Kejadian baru sahaja berlaku tadi. Jika sebelum ni dia berak dalam bilik aku, hari ni dia berak dekat ruang tamu. Celaka betul. Sanggup bersusah payah untuk masuk dalam rumah semata-mata untuk berak.

Sedih tu memang sedih. Dah la dari kecik aku memang tak suka kucing. Basuh berak dia pun lagi lah tak pernah. Tiba-tiba, diwaktu ramai kawan seusia mula membasuh berak anak sendiri, aku mula membasuh berak kucing. Dah la najis terkena tangan. Down.

Persoalannya, apakah hukuman setimpal yang perlu aku bagi supaya kucing itu takut nak datang lagi? Nak pukul macam kesian sangat.

Seorang kawan mencadangkan agar dubur kucing itu disapu dengan minyak angin, supaya kucing itu asyik berasa pedas di lubang duburnya. Amacam?
Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...