Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Remaja, Masalah dan Terlanjur

Posted In: . By Hazwan Arif

Satu tajuk berita dalam surat khabar Sinar Harian hari ini amat menarik perhatian aku. “Menipu Demi Seks”, itu tajuk yang amat menarik perhatian.

Memang agak terkejut bila baca berita ni. Seorang remaja perempuan berusia 13 tahun, menipu ibu bapa untuk keluar dari rumah dan melayan nafsu lapan lelaki lain yang sedia menunggu di surau. Yer, di surau. Dan lebih mengejutkan, budak-budak lelaki tersebut baru berusia antara 12 hingga 14 tahun.

Serius aku terkejut, lebih-lebih lagi melihat umur budak-budak ni. Siapa yang nak disalahkan dalam hal ni? Apa yang aku baca, mak ayah perempuan ini sudah bercerai dan ibunya sudah pulang ke Indonesia. Dan budak-budak yang dah pandai tentang seks di usia muda ni, siapa yang patut dipersalahkan?

Ini mengingatkan aku kepada satu cerita yang diceritakan oleh seorang kawan. Macam ni cerita nya.

Aku ada seorang kawan. Aku tak pasti dia ni seorang yang suka mengkaji manusia atau seorang phedo. Tapi satu hari, dia keluar bersama seorang perempuan yang jauh lebih muda. Berusia 15 tahun dan sudah lama tidak bersekolah. Dia cakap, dia keluar dengan budak tu sebab nak mengenali golongan yang dipandang serong masyarakat.

Sambung Bacaan

Beg Lilit Pinggang

Posted In: . By Hazwan Arif

Hari demi hari, seluar aku makin ketat. Tak tahu kenapa, mungkin expired date seluar tu dah dekat. Bila seluar makin ketat, adalah kurang selesa jika aku meletakkan wallet dan telefon dalam poket seluar. Seluar pun jadi makin ketat. Tak sesuai untuk kesuburan, menurut beberapa pendapat.

Jadi aku terpaksa membuat keputusan untuk membeli sebuah beg kecik, yang biasa digunakan oleh penjual ikan dan sayur yang pergi berniaga menggunakan motor. Aku pun pergi ke bandar Kuantan bersama seorang kawan.

Di bandar Kuantan, aku singgah di sebuah kawasan menjual barang-barang siam berhampiran UTC. Selepas singgah di beberapa kedai, aku masuk ke sebuah kedai yang dijaga oleh seorang makwe muka ketat berminyak. Sedang aku membelek beg yang ada, kawan aku menegur.

“Weh, ada awek kat belakang tu..”

Aku pandang sekejap. Tak nampak muka. Jadi aku sambung belek-belek beg yang tergantung kat kedai tadi. Akhirnya aku berkenan kat dua bijik beg, satu kaler hitam dan satu lagi kaler hijau gelap. Aku tanya kawan aku, mintak pendapat.

“Yang mana lagi okey? Yang hitam ke yang kaler hijau ni?” – tanya aku sambil angkat beg kecik tadi ke paras pusat.

“Yang hitam tu body dia mantap sikit. Tapi yang hijau muka dia lawa..” balas kawan aku spontan.

Aku blur, aku pandang belakang. Ciss, rupa-rupanya makwe kat belakang tu pakai baju hitam dan hijau.

“Woi, aku tanya pasal beg la bodohh!!! Kahkahkah”

Kawan aku pun gelak sama. Malu.
Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...