Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Makwe Cosplay

Posted In: , . By Hazwan Arif



Masa aku mula-mula sampai Jepun dulu, kawan-kawan aku yang bujang ni dah buat plan. Kitorang nak pergi Tokyo, nak jumpa makwe-makwe cosplay dan ambik gambar bersama diorang. Lepas tu upload gambar kat facebook, bagi kawan-kawan lain jeles.

Jadi, ceritanya macam ni.

Hari ni aku dan kawan-kawan yang lain pergi ke Tokyo. Memandangkan tiket Shinkansen (Bullet Train) agak mahal, jadi kami semua berpakat untuk menyewa sebuat van. Jadi, murah la sikit kos untuk ke Tokyo. Kira-kira separuh daripada kos menggunakan Shinkansen.

Di Tokyo, kami berhenti di Akihabara atau lebih dikenali sebagai bandar elektronik. Kat sini memang banyak dijual barang-barang elektronik. Murah-murah pulak tu. Kamera DSLR pun ada diskaun separuh harga tadi.

Okey, aku nak fokus kat cerita makwe cosplay.



Sambung Bacaan

Mencari Makanan Halal di Jepun

Posted In: . By Hazwan Arif


Sebelum akan datang ke Jepun hari tu, semua orang cakap susah nak dapatkan makanan halal di sini. Risiko untuk kehilangan lemak tu memang tinggi lah. Maka terpaksalah aku membawa banyak bekalan makanan untuk dijadikan stok sepanjang training 3 minggu di Fuji.

Namun selepas datang ke sini, baru aku faham. Nak cari makanan halal kat Jepun akan susah bila kita tak pandai bercakap bahasa Jepun atau membaca tulisan Jepun. Kalau pandai, banyak makanan halal kita boleh dapat. Memang takkan kebulur punya lah.

Di sini, aku ada dua kawan yang fasih berbahasa Jepun. Izwan dan Ariff. Mereka dulunya pernah belajar dan bekerja di Jepun. Jadi, urusan mencari makanan halal kat sini agak mudah walaupun tak ada logo Halal.

Sambung Bacaan

Kisah Makcik Cleaner

Posted In: , . By Hazwan Arif

Hari pertama di tempat kerja, aku mendaftar masuk di bangunan Admin. Sudah menjadi kebiasaan bagi aku, pada pukul 9 pagi macam tu tekak aku aku menggatal meminta air. Waktu tu orang yang incas untuk orang-orang baru ni pergi ofis sekejap. Mula-mula aku ingat nak tahan dulu dahaga ni, nak tunggu orang tu sampai. Tapi gagal.

Aku pun cari Izwan.

"Wan, camne nak mintak air dalam bahasa Jepun eh? Aku dahaga lah"

"Erm, Mizu Kudasai.."

 "Mizu Kudasai? Ok, bereh.."

 Aku pun keluar mencari seorang makcik yang kerja sebagai cleaner kat situ. Dia sedang mem-vacum satu bilik meeting dihujung bangunan. Aku jenguk kepala perlahan-lahan dan mengetuk pintu.

"Sumimasen. Mizu Kudasai.." aku cuba test power cakap Jepun. Sumimasen ni maksud dia 'maafkan saya'. Makcik tadi terpinga-pinga sambil mematikan alat vacuum dia. aku ulang sekali lagi.

"Sumimasen. Mizu Kudasai.."

Makcik itu tersenyum.

"Ooouuhh. &%#Mizu%*((*^%$@$(^%*%$.." makcik itu menjawab dengan kuat.

Aku tak faham sepatah haram kecuali perkataan Mizu. Mizu ni maksud dia air. Aku cuba mengawal keadaan dengan menjawab 'haitt haitt haitt' setiap kali dia bercakap. 'Haitt' ni maksud dia macam kau faham la kot. Tapi keadaan makin kecoh.


Sambung Bacaan

Perjalanan Ke Fuji, Jepun

Posted In: , . By Hazwan Arif


Ada satu hari selepas SPM, aku benar-benar tersepit. Keesokannya harinya merupakan hari terakhir untuk mengisi borang kemasukan ke UTP secara online, dan juga merupakan hari untuk temuduga ke Jepun. Waktu tu, nak isi borang online tak boleh isi dekat cybercafe sebab susah nak masuk dalam website. Jadi aku terpaksa isi borang dekat opis pakcik aku dekat bandar.

Selepas fikir sedalam-dalamnya, aku memilih untuk mengisi borang masuk UTP. Sebab aku rasa peluang untuk sambung belajar kat Jepun terlalu tipis. Lagi pun aku taknak sambut raya kat oversea.

****

8 Jun 2013

Dalam pukul 8 malam, kapal terbang MAS yang aku naiki berlepas dari Lapangan Terbang Kuantan ke KLIA. Aku tak suka sebenarnya naik kapal terbang untuk penerbangan domestic. Bagi aku sangat tak best dan sempit. Naik bas lagi sedap.

Sampai di KLIA, aku menaiki kapal MAS yang lebih besar untuk menuju ke Narita Airport, Tokyo. Perjalanan ini memakan masa kira-kira tujuh jam. Naik kapal terbang yang besar macam ni best kecuali bila sakit perut.

Sebenarnya sebelum bertolak dari Kuantan, aku sempat menghadiri kenduri perkahwinan Sam, kawan tempat kerja. Mungkin kesan daripada nasi minyak yang aku makan, perut aku meragam dua kali. Aku rasa semua orang tahu yang jamban dalam flight ni takda air macam jamban biasa. Maka, nak dekat segulung jugak la tisu aku guna sampai habis wakakaka.

Memang lepas tu aku rasa tak sabar-sabar nak sampai hotel. Aku nak air untuk bersuci!

Sambung Bacaan

Selamatkan Pasar Payang

Posted In: . By Hazwan Arif


Aku berjalan-jalan di Pasar Payang di waktu tengah hari. Suasana cukup panas dan sesak memandangkan sekarang adalah waktu cuti sekolah. Pelbagai ragam manusia yang dapat aku perhatikan. Dan kebanyakkan bukan dari Terengganu kerana gaya percakapannya lebih tertib dan tiada penekanan huruf 'G' di belakang.

Tiba-tiba aku terpandang satu kain rentang yang tergantung di tepi dinding bangunan. "Selamatkan Pasar Payang". Baru teringat, Pasar Payang yang menjadi kebanggaan warga Terengganu ini akan dirobohkan tidak lama lagi diatas nama pembangunan. Kononya akan digantikan dengan pasar yang baru dan lebih canggih.

Aku tak pasti mereka yang membuat keputusan ini menggunakan akal atau tidak. Tidakkah mereka faham warisan itu bukan boleh dibuat baru atau ditukar ganti. Warisan harus lah dipelihara, bukannya dimusnahkan dan diganti yang baru.

Aku bagi contoh mudah, katakan kita mempunya sebentuk cincin emas tinggalan nenek moyang. Bentuknya cantik, ukirannya halus dan sukar dijumpai dimana-mana tempat. Kemudian kita ambil cincin itu, leburkan dan dibuat cincin baru. Adakah cincin baru itu sama dengan cincin yang lama tadi? Pasti jawapannya adalah tidak!

Aku rasa semua sudah tahu, kebanyakkan pelancong yang datang ke negara kita ini kerana ingin melihat warisan-warisan yang masih kekal di negara ini. Dan aku yakin, pelancong luar negara yang datang ke Pasar Payang semestinya ingin melihat keunikan pasar itu sendiri. Kalau sekadar melihat bangunan-bangunan yang baru, di negara mereka sendiri sudah banyak

Dan aku juga pelik dengan rancangan pembinaan hotel, apartment dan juga pasar baru di tapak Pasar Payang sekarang. Adakah orang yang merancang semua ini buta dengan keadaan jalan sedia ada yang sempit dan selalu sesak. Jika dibuat hotel dan apartment, tidakkah akan sesak jadinya di kawasan Pasar Payang nanti. Kenapa tidak dibina hotel dan apartment dikawasan lain, yang lebih lapang dan luas.

Kepada Menteri Besar Terengganu, sebelum Pasar Payang tu diruntuhkan, lebih elok sekiranya masalah runtuhan bangunan di negeri kita ini diselesaikan dahulu. Malu rasannya bila negeri sendiri digelar Terengganu Darul Runtuh.

Dan satu lagi, aku menulis ini bukan kerana politik. Tapi kerana sayangkan warisan yang ada di negeri kelahiran aku ini.


p/s: Bagi mereka yang menyokong kempen Selamatkan Pasar Payang ini, jom like facebook page INI
Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...