Bukan Sekadar Cakar Ayam
Hanya ingin meneruskan kehidupan yang kuchalana....

Terdiam Malu dan Ketawa

Posted In: . By Hazwan Arif

Aku dan seorang enginneer cina menuju ke sebuah kedai nasi beriani di kawasan berdekatan Semambu dengan menggunakan sebuah kereta. Banyak topik yang aku bincang. Antara topik yang aku kami bincang; Arak.

Aku: Soon, kau minum arak tak?

Soon: Minum, tapi tak banyak la.

Aku: Macam mana rasa dia? Sakit tak tekak kalau minum?

Soon: Haha. Kenapa you tanya macam tu? Ok je.

Aku: Aku mana boleh minum. Sebab tu tanya macam mana rasa dia. Sebelum ni kawan aku cakap, minum arak tekak dia rasa pedih sikit.

Soon: Ooo. Masa I kat company lama I dulu, ramai jugak kawan I yang melayu minum arak. Senior universiti you pun ramai. Diorang minum sejak zaman universiti lagi.

Aku terdiam. Tak tahu nak eksplain macam mana. Buat 'poker face' saja lah.

****

Beberapa hari lepas, berita Ustaz Azhar Idrus berkahwin untuk kali ketiga menjadi bualan ramai. Ada yang menentang, ada yang menyindir dan ada yang menyokong. Masing-masing sibuk mengeluarkan hujah sendiri.

Suatu hari di dalam ofis

"Akak tak setuju orang lelaki yang nak poligami tapi berkahwin dengan anak dara. Sepatutnya kahwin la dengan janda ke. Macam nabi.." kata seorang kerani perempuan.

"Alaa, dah rezeki dia. Memang dah dah jodoh, nak buat macam mana.." balas bos aku, seorang Islam.

"Bagi akak, orang yang berpoligami dan kahwin dengan anak dara ni, diorang kahwin kerana nafsu.." - balas akak tadi, mungkin tanda protes terhadap isu Ustaz Azhar.

"Tapi, kahwin banyak halal kan?" tanya seorang engineer cina, yang dari tadi hanya mendengar perbualan yang berlaku didepan meja beliau.

Akak tadi terdiam. Aku gelak berdekah-dekah dalam hati, sambil bermain microsoft Visio.
Sambung Bacaan



Salam.

Hari ni, aku ‘mengulor’ dari tempat kerja ke Kuantan untuk menyiapkan passport dan juga menukar kad pengenalan. Destinasi yang aku tuju adalah UTC. Jadi UTC ni apa sebenarnya?

UTC sebenarnya merujuk kepada Urban Transformation Centre atau Pusat Transformasi Bandar. Fungsinya adalah mengumpulkan pusat perkhidmatan utama kerajaan dan swasta kepada komuniti Bandar di dalam satu bangunan.

Jadi kelebihannya kita hanya perlu pergi ke satu tempat untuk menyiapkan pelbagai urusan. Tak perlu lagi kita bersusah payah pergi kehulu kehilir untuk menyiapkan pelbagai urusan. Jadi tak pening sangat nak cari tempat parking kereta kalau tempat tu memang payah nak parking. Dan juga tak perlu mengharungi ‘traffic jam’ jika jarak antara destinasi yang hendak dituju agak jauh dan sesak.

Berdasarkan apa yang aku google, UTC ni dibuka awal pagi dan ditutup pada pukul 10 malam. Namun waktu dibuka bergantung kepada tempat. UTC sekarang hanya ada empat, iaitu di Kuala Lumpur, Johor Bharu, Melaka, Ipoh dan yang terbaru di Kuantan. Untuk tempat lain tiada info lagi.

Sambung Bacaan

Tugas Pemimpin

Posted In: . By Hazwan Arif

"Idaa!!!" Cikgu Zarazilah menjerit nama anak murid beliau dengan kuat. Seluruh  ahli kelas 6 Murni terdiam, tanda sedikit takut. Cuma Zairi dan Dollah saja yang masih leka bermain lawan pemadam di meja paling belakang dalam kelas.

Ida bangkit dari kerusi dan berjalan menuju ke arah Cikgu Zarazilah yang duduk di bahagian meja guru, di penjuru kiri kelas. Ida berjalan sedikit tunduk kerana takut nak menatap mata cikgu kelasnya yang garang. Dalam hatinya, masih tertanya-tanya apakah kesalahan yang dia lakukan.

"Ada apa cikgu?" tanya Ida.

"Mana kerja sekolah yang cikgu bagi semalam?"

"Eh, saya tak tahu pun cikgu. Lagi pun masa cikgu takde semalam, saya pergi ke perpustakaan.." kata Ida, cuba mempertahankan diri.

"Saiful!! Datang sini kejap.." Cikgu Zarazilah memanggil ketua kelas 6 Murni.

Sambung Bacaan

Pejuang

Posted In: . By Hazwan Arif

Pejuang-pejuang muda itu terduduk lesu, keletihan. Cerita kekalahan semalam masih belum dapat dilupakan. Bagi mereka, kekalahan itu adalah mustahil. Mana mungkin dengan segala strategi yang dicorakkan, kemenangan masih berada di pihak lawan. Mereka kecewa, hampir putus asa.

 Tiba-tiba muncul seorang tua. Rambutnya jelas memutih dibawah litupan kopiah usang. Dia berjalan didepan pejuang muda. Berdiri tegak lalu bercakap dengan suara lantang.

 "Wahai anak muda. Jangan kamu menjadi lemah. Dulu aku seperti kamu juga, mula berjuang sejak usia yang sangat muda. Kini sudah berpuluh tahun aku berjuang, namun tidak pernah sekali pun aku menang. Tapi aku tidak pernah putus asa. Kenapa? Kerana sampai masanya nanti, tuhan tidak akan tanya sama ada kamu menang atau tidak. Tapi Dia akan tanya apa yang telah kamu lakukan untuk menegakkan agamanya..."

 Pejuang-pejuang muda itu diam. Kemudian tersenyum. Wajah mereka mula bersemangat. Mereka sedar. Ya, perjuangan masih belum selesai.
Sambung Bacaan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...